Source: Aimee Muniz / Aimee Muniz.

Kamis, 11 Mei 2017 - 06:49 WIB 9610000

Kisah Guru di Sekolah Autis yang Melahirkan Anak Autisme

Share ke BBM

RIAUBOK.COM - Aimee Muniz selalu merasa dalam kondisi yang baik saat membantu orang dalam kondisi autisme, dan itu dilakukannya sepanjang tahun ini, dia tahu itu adalah tindakan kemanusiaan yang baik.

Tapi dia harus mempersiapkan diri untuk menerima kenyataan dan harus memiliki peran lebih besar lagi untuk membesarkan anaknya, Jaden, yang ternyata juga lahir dalam kondisi yang sama, autisme.

"Pekerjaan pertama saya adalah bekerja dalam program sekolah-sekolah dengan anak-anak autis," Aimee mengatakan.

"Aku selalu punya minat dalam membantu orang dengan kebutuhan khusus dan itu adalah tugas pertama saya. Aku segera memindahkan menanjak dan saya mendapat pelatihan intensif dan menjadi seorang supervisor. Sedikit yang saya tahu bahwa saya akan mempunyai anak dengan autism saya sendiri."

rb

Terlepas dari kenyataan bahwa anak dari Vj Jaden, sang suami, memiliki beberapa penundaan sebelum ia berpaling, Aimee tidak menduga anaknya adalah seorang autisme.

Tetapi ketika ia mulai kehilangan benchmark pengembangan dari kebanyakan anak-anak, Aimee tahu dia harus menyelidiki lebih lanjut kondisi kelainan pada anaknya.

"Pada 14 bulan, ia tidak berjalan dan ia tidak mengoceh. Itu adalah tanda besar. Saya katakan kepada dokter saya ingin dia dievaluasi untuk semuanya. Psikolog mengatakan 'dia adalah anak yang sangat cerah dan saya di pagar tapi saya ingin mendiagnosa dirinya dengan autism."

Berkat latar belakang sebagai seorang pendidik, Aimee bermunculan ke dalam tindakan dan dalam waktu satu bulan Jaden mulai menerima pelatihan Analisis perilaku. Terapi okupasi, terapi klinis dan terapi wicara.

Aimee telah beruntung dalam upayanya itu, kualitas pendidikan bagi anaknya di Brooklyn. Tapi dia mengakui untuk memiliki hari-hari yang buruk dan mempertanyakan kemampuannya sebagai seorang ibu.

rb

"Hanya lain orang tua dari seorang anak dengan autism dapat mengerti. Aku sudah berjuang dengan banyak perasaan. Saya bergumul dengan kemarahan. Marah pada diriku sendiri, kemarahan dengannya.

Hal ini tidak kesalahannya. Itu adalah bagian yang sulit tentang hal ini. Dia tidak bisa membantu siapa dia, tetapi saya telah marah kepadanya. Selama bertahun-tahun, aku sudah marah pada autisme, membenci autism," katanya.

Seperti banyak ibu anak-anak dengan autism, Aimee berpaling kepada kelompok-kelompok dukungan online untuk bantuan.

Aimee belajar melalui berkomunikasi dengan penderita autisme dewasa untuk tidak menahan kemarahan terhadap penyakit itu, karena kondisi ini telah menjadi takdir.

"Satu hal yang sudah saya melalui adalah iman saya. Aku berdoa setiap hari. Dengan pertolongan Tuhan, dengan bantuan suami saya, keluarga saya dan teman saya bantuan, saya bersyukur kepada Tuhan bahwa saya memiliki sistem pendukung yang besar," katanya.

Meskipun berusaha untuk tidak mengalami kemunduran, Aimee tidak akan mengubah apa-apa tentang autisme anak-Nya.

"Suami saya dan saya telah berbicara tentang jika ada untuk menyembuhkan autism, kita ingin menyembuhkannya. Pada akhir hari, jawabannya akan ada. Kami tidak ingin dia tersiksa karenanya," kata dia.

Jaden saat ini unggul dalam suatu program terpadu dengan teman-teman satu kelasnya, bahkan mengalahkan kecerdasan anak normal pada umumnya.

Dia akan naik jenjang pendidikan dari SD ke SMP di musim gugur tahun ini. (RB/hellobeautiful)

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

Share ke BBM


100000000
Fazar Muhardi

Berita Terkini

Ini Nenek Paling Seksi di Dunia Maya

Rabu, 10 Mei 2017 - 10:35 WIB

Donald Trump Pecat Dirut FBI

Rabu, 10 Mei 2017 - 10:02 WIB

3 Siswi SMK Terbaik di Riau, Ini dia

Jumat, 05 Mei 2017 - 13:14 WIB

Panggil Saja Andi Rachman

Senin, 01 Mei 2017 - 23:07 WIB

Manusia Tertua Dunia, Mbah Gotho Meninggal Dunia

Minggu, 30 April 2017 - 21:25 WIB

Kisah Kesenjangan Umat Manusia Sejak Zaman Purba

Minggu, 30 April 2017 - 10:42 WIB

Kabar Duka, Bambang Gentolet Meninggal Dunia

Jumat, 28 April 2017 - 09:46 WIB

Satpam Ganteng Besuk Julia Perez

Jumat, 28 April 2017 - 09:28 WIB

Kekasih Neymar Blak-blakan Cerita Kehilangan Perawan

Kamis, 27 April 2017 - 11:49 WIB

Julia Perez Sekarat, Ahok Sampaikan Pesan Sayang

Sabtu, 22 April 2017 - 20:55 WIB

Cari Judul Berita




Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia