Warga bersalaman dengan Gubernur DIY, Sri Sultan HB X, di bangsal kantor Kepatihan, Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta (foto: kompas)

Kamis, 13 Juli 2017 - 15:21 WIB 3110000

Tolak Bangun Tol di Jogja, Sultan HB X: yang Untung yang Bikin Tol Saja!

Share ke BBM

RIAUBOOK.COM - Pembangunan jalan tol di berbagai wilayah di Indonesia kian santer dilaksanakan. Namun di Jogja, pembangunan jalan bebas hambatan ini dipastikan sulit dilaksanakan.

Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X menyatakan, pihaknya menolak pembangunan jalan tol di wilayahnya. Ia mengkhawatirkan adanya jalan tol bisa mengganggu perekonomian masyarakat.

"Di Yogya tak ada jalan tol. Pemerintah pusat juga sepakat," kata Sultan saat acara Syawalan bersama Pemkab dan masyarakat di Bangsal Sewoko Projo, Wonosari, Gunungkidul, Kamis (13/7/2017).

Menurut dia, terbatasnya ruang terbuka di Yogyakarta tidak memungkinkan dibangun jalan bebas hambatan yang tertutup dan tak semua orang bisa masuk.

"Saya tidak setuju adanya jalan tol karena rakyat tidak akan mendapatkan apa-apa, diperlebar silakan tetapi jangan ditol. Tol sing untung ming (menguntungkan) yang membuat tol, tetapi rakyat di sekelilingnya (tak dapat apa-apa) karena jalan ditutup," ucapnya.

"Kalau di luar Yogya silakan, seperti di Bawen sampai Salatiga karena geografisnya jurang," tambah dia.

Sementara itu untuk perlebaran jalan di wilayah DIY seperti di Jalan Prambanan-Solo, Sultan berharap perlebaran dilakukan dengan membuat jalan baru di atas jalan lama. Hal ini karena masih banyak batuan candi yang terpendam di wilayah tersebut.

"Lebih baik pemerintah membangun jalan di jalan yang sudah ada," ujarnya.

Adapun terkait pembangunan bandara di Kulonprogo tahun 2019 mendatang, Sultan meminta Pemerintah Kabupaten Gunungkidul untuk menyerahkan program infrastruktur pembangunan untuk pengembangan pasca dibangunnya bandara tersebut.

Sultan mengambil contoh karena jaraknya cukup jauh maka diperlukan kajian jalan alternatif selain JJLS yang diwacanakan selesai pembebasan lahan 2018. Pemkab bisa mengusulkan jalan Piyungan - Wonosari bisa diperlebar menjadi empat jalur.

"Perlu kita pikirkan bersama, nanti urusan saya untuk bernegosiasi dengan pemerintah pusat," katanya. (RB/kcm)

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

Share ke BBM


100000000
muhardi

Berita Terkini

Jembatan Paling Berbahaya di Rokan Hilir

Selasa, 11 Juli 2017 - 21:51 WIB

Pemkab Siak Optimalkan PAD dari Sektor PBB

Selasa, 11 Juli 2017 - 11:59 WIB

Ini Pesan Bupati Syamsuar Kepada OPD Baru di Siak

Jumat, 07 Juli 2017 - 19:49 WIB

Ingin Tahu Paripurna DPRD Pelalawan Ini Hasilnya

Kamis, 06 Juli 2017 - 21:24 WIB

70 Pejabat Bakal Dilantik Bupati Siak Syamsuar

Kamis, 06 Juli 2017 - 14:47 WIB

DPRD Inhil Desak Pemkab Percepat Pencairan APBDes

Jumat, 16 Juni 2017 - 11:49 WIB

Asyik...Gaji 13 ASN Kampar Sudah Dibayarkan

Selasa, 04 Juli 2017 - 11:21 WIB

Riau Tuan Rumah OSN 2017, Apa Kata Gubri?

Minggu, 02 Juli 2017 - 09:15 WIB

Bupati Kampar: Saya Tak Akan Buat Dubalang Tandingan

Selasa, 20 Juni 2017 - 22:57 WIB