Telegram

Sabtu, 15 Juli 2017 - 23:29 WIB 4090000

Ini Alasan Telegram Disukai Teroris (2)

Share ke BBM

RIAUBOOK.COM - Kelompok radikal atau terorise lebih suka menggunakan media sosial Telegram. Ini merupakan salah satu alasan pemerintah memblokir Telegram.

Dengan media sosial ini, isi percakapan bisa dihapus kapan pun, atau diatur agar terhapus secara otomatis. Kombinasi beberapa fasilitas berbeda ini, menurut Parker, memudahkan grup teroris seperti ISIS dalam memakai Telegram sebagai "pusat komando dan kendali".

Seorang teroris, misalnya, bisa memperoleh video sebuah serangan teror lewat Secret Chat, lalu menyebarkannya ke follower di Channel sebagai propaganda.

"Mereka berkumpul di Telegram, lalu pergi ke platform lain yang berbeda-beda. Informasinya dimulai di Telegram, lalu menyebar ke Twitter dan Facebook," ujar Parker, dikutip dari KompasTekno dari Vox, Sabtu (15/7/2017).

Meski menerapkan keamanan ketat dalam hal privasi, bergabung dengan Telegram relatif gampang. Pengguna cukup menyediakan nomor ponsel untuk menerima kode akses, yang kemudian dipakai untuk membuka akun.

Pakar kontra terorisme, Ahmet S. Yayla dari George Mason University menyebutkan bahwa teroris biasanya memakai satu nomor telepon untuk aktivasi, tapi justru memakai nomor lain ketika menggunakan Telegram

"Kartu SIM yang Anda pakai untuk membuka akun Telegram tak harus sama dengan kartu SIM yang Anda pakai di telepon untuk mengakses aplikasi," ujar Yayla.

Dengan demikian, bukan hanya teroris jadi lebih sulit dilacak oleh pihak kepolisian, tetapi mereka juga bisa dengan mudah membuat akun baru, begitu yang lama terendus pihak berwajib.

Selain gampang masuk, teroris pun sulit dikeluarkan dari Telegram.

Menurut Todd Helmus, pakar terorisme dan media sosial dari RAND Corporation, dua tahun lalu, platform medsos favorit ISIS bukanlah Telegram, melainkan Twitter.

Namun kemudian Twitter bersama platform mainstream lain seperti Facebook dan Instagram berupaya memburu dan menutup akun-akun teroris di jejaring masing-masing.

Twitter misalnya, pada Maret lalu mengumumkan telah menutup 636.248 akun yang terindikasi mempromosikan kegiatan teror sejak 2015. Teroris pun menjadi lebih sulit bergerilya di jejaring-jejaring sosial itu.

Lalu mereka beralih ke Telegram. Sejak 2015, sudah terjadi eksodus teroris yang berbondong-bondong pindah ke layanan tersebut lantaran tergoda dengan privasi tingkat tinggi yang ditawarkan.

"Kami melihat tren yang jelas dari pertumbuhan angka pemakaian Telegram oleh hampir semua grup teror di seluruh dunia," ujar Gabriel Weimann, prosesor dari University of Haifa yang mengamati ekstrimisme online.

Dihinggapi teroris, Telegram sendiri bukannya tinggal diam. Pengelola aplikasi pesan instan ini menutup 78 Channel yang terkait ISIS pada November 2015, menyusul serangan teror di Paris, Perancis. Lalu ada ratusan kanal lain yang diblokir setelahnya.

Namun upaya Telegram terkesan tidak maksimal dibandingkan jejaring-jejaring sosial di atas, karena Telegram sulit menyasar akun pribadi. Kalaupun akun seorang teroris ditutup, dia bisa dengan mudah membuat akun baru lantaran mudahnya prosedur membuka akun di Telegram.

Begitu pula dengan penutupan Channel terkait terorisme yang dinilai kurang efektif. "Anda bisa membuat Channel baru dalam 30 detik," kata Yayla.

"Jadi sekarang, alih-alih hanya membuka tiga Channel, ISIS membuka 50 Channel untuk menyebarkan propaganda. Menutup Channel tidak mengurangi aktivitas mereka," ujarnya. (kcm)

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

Share ke BBM

100000000
muhardi

Berita Terkini

Seorang Samurai Terbaik, Dikalahkan Robot Katana

Rabu, 12 Juli 2017 - 14:08 WIB

Ribuan Masyarakat Siak Belum Menikmati Listrik

Selasa, 04 Juli 2017 - 20:46 WIB

Petani Bungaraya Terima Bantuan 10 Unit Alsintan

Selasa, 04 Juli 2017 - 19:03 WIB

6 Hijabers Pembuat Robot, Ditolak Masuk AS

Selasa, 04 Juli 2017 - 10:54 WIB

Rekor Baru, ini Pesawat Terbesar di Dunia

Sabtu, 10 Juni 2017 - 19:51 WIB

Sang Legendaris, Nokia 3310 Dirilis Lagi,

Selasa, 06 Juni 2017 - 15:40 WIB

Wow! NASA Siapkan Misi 'Menyentuh' Matahari

Senin, 29 Mei 2017 - 20:02 WIB

Apa iya, Jangan Sering-sering Pakai GPS?

Senin, 22 Mei 2017 - 16:27 WIB

RSUD Dumai Selamat dari Ancaman 'WannaCry'

Sabtu, 20 Mei 2017 - 09:29 WIB

Saatnya Mengucap Selamat Tingal ke MP3

Kamis, 18 Mei 2017 - 09:23 WIB

Tenang, WannaCry Tak Menyerang Smartphon, Kok!

Senin, 15 Mei 2017 - 08:18 WIB

Tenang, WannaCry Tak Menyerang Smartphone, Kok!

Senin, 15 Mei 2017 - 08:18 WIB

Waspada! Indonesia Darurat Virus "WannaCry"

Senin, 15 Mei 2017 - 07:03 WIB

Situs Polda Riau Diretas! Minta Bebaskan Ahok

Jumat, 12 Mei 2017 - 19:09 WIB

Intip Harga iPhone 7 Plus Kelir Merah Terbaru

Jumat, 12 Mei 2017 - 18:17 WIB

Seperti Apa Browser Internet Masa Depan

Rabu, 10 Mei 2017 - 15:33 WIB

Inilah Rahasia Harga Sebuah Laptop

Kamis, 27 April 2017 - 11:39 WIB

Kenali Jenis Processor Sebelum Membeli Laptop

Kamis, 27 April 2017 - 10:31 WIB

Bocoran Samsung Galaxy S9

Rabu, 26 April 2017 - 01:37 WIB

Cari Judul Berita




Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia