Frasa-frasa Janggal dalam Kehidupan Orang Indonesia

BAHASA merupakan suatu alat komunikasi yang canggih untuk mempersatukan bangsa yang besar, dan negara ini diakui sebagai bangsa yang besar dilihat dari berbagai aspek.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) pernah menegaskan, bahwa Indonesia adalah bangsa yang besar. Besar, menurut dia, bukan hanya karena jumlah penduduknya yang lebih dari 250 juta jiwa, bukan karena 17 ribuan pulau dan bukan karena sumber daya alam yang melimpah, melainkan karena bukti sejarah.

"Kebesaran Indonesia karena bangsa ini sudah teruji oleh sejarah. Sekali lagi, Indonesia ini adalah bangsa yang besar," demikian Jokowi dalam satu kesempatan di Senayan, Jakarta, Agustus tahun lalu (2017).

Jika ditarik kembali, maka tentu bahasa Indonesia adalah salah satu 'alat' sejarah kemerdekaan, juga 'alat' untuk menyatukan keberagaman yang dibingkai dalam Bhinneka Tunggal Ika yang kini jadi semboyan bangsa, tertulis pada lambang negara, Garuda Pancasila.

Frasa ini -- Bhinneka Tunggal Ika -- berasal dari bahasa Jawa Kuno yang artinya adalah "berbeda-beda tetapi tetap satu".

Sebagian orang bodoh pernah bertanya: "Apakah bahasa Indonesia penting"? Ahli bahasa Mulyono menjawab: "Ketika bahasa itu dituliskan dan diucapkan dengan ejaan yang benar, maka bahasa itu menjadi penting untuk menyatukan keberagaman.

Namun ketika salah dalam penulisan atau ejaan, maka bahasa itu sebaiknya tidak digunakan sebagai penyebab rancu, bukan rancuh".

Hanya saja, pada zaman modern saat ini, dilihat dari pengalaman berbahasa sehari-hari, hampir semua orang sering tidak menyadari bahwa suatu kata atau frasa (gabungan dua atau lebih kata yang tidak memiliki kaitan predikat) yang mereka ucapkan berkali-kali mengandung makna yang janggal, unik alias tidak lazim jika dipahami maknanya secara logis.

Kejanggalan itu bisa karena aspek semantik atau maknawinya, maupun aspek sintaksis atau gramatikanya. Tampaknya hal ini merupakan gejala universal dalam dunia kebahasaan, begitu juga yang terjadi untuk bahasa Indonesia.

Jika ditelusuri, dari pengalaman hidup dimasa kini, terdapat sejumlah kosakata janggal yang justru digunakan secara umum, baik bagi pemerintah level daerah, bahkan hingga pada tulisan akademik kalangan mahasiswa, malah pers pun 'me-lazimkannya.

Semisal walikota, sesungguhnya ini adalah frasa yang terdiri dari dua kata dengan kandungan makna berbeda. Wali artinya adalah wakil, sementara kota adalah pusat pemukiman atau keramaian.

Kata tak lazim tersebut, persis seperti upaya 'kawin' paksa dari dua kata berbeda makna. Dan penulisan frasa tersebut, yang benar sesuai dengan kamus besar bahasa Indonesia (KBBI) adalah wali kota.

Jika ditelusuri lagi, masih banyak frasa-frasa janggal dalam khazanah bahasa Indonesia dan itu pernah dirangkum oleh Mulyo Sunyoto.

Mulai dari masa duduk di bangku sekolah dasar hingga masa dewasa, warga Indonesia pastilah akrab dengan frasa ini: "mengheningkan cipta".

Frasa ini dipakai sebagai ungkapan untuk suatu momentum dalam upacara bendera di sekolah-sekolah, yang di era 70 sampai 80 an dilaksanakan setiap hari Senin.

Perkembangan berikutnya setiap bulan setiap tanggal 17. Puncaknya terjadi pada bulan Agustus, yang bertepatan dengan peringatan Hari Kemerdekaan RI.

Apa makna frasa "mengheningkan cipta"? Rata-rata pengucap dan pendengar frasa ini tak mempersoalkan lagi maknanya. Pokoknya semacam berdoalah. Kalau pembina atau komandan upacara mengatakan: "Mari kita mengheningkan cipta untuk mengenang jasa para pahlawan", peserta upacara segera tahu maksudnya.

Mereka merundukkan kepala dalam beberapa menit, mendengar lagu instrumentalia "Hymne Pahlawan" sambil mengucapkan doa-doa sesuai dengan agama masing-masing. Dengan demikian, "mengheningkan cipta" semakna dengan "berdoa".

Arti ini tak jauh berbeda dengan makna yang diberikan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) yakni "bertafakur", "diam merenung arwah", "bersamadi".

Namun, jika dikupas maknanya kata per kata, frasa itu terasa sekali kejanggalannya.

Coba simak: "mengheningkan" bermakna "berdiam", "mengenangkan" sedangkan "cipta" bermakna "kemampuan pikiran mengadakan sesuatu yang baru" atau "angan-angan yang kreatif".

Jadi, dalam kedua pengertian itu, "mengheningkan cipta" bermakna "berdiam atau mengenangkan kemampuan pikiran mengadakan sesuatu yang baru".

Tentu tidak masuk akal bahwa "kemampuan berpikir bisa atau perlu dikenang". Jadi secara harfiah, frasa-frasa janggal tidak bisa dipahami. Pemaknaan frasa-frasa seperti itu harus dilakukan secara metaforik.

Karakter frasa janggal sewarna dengan idiom atau ungkapan, yang harus dimengerti secara keseluruhan tanpa dipecah-pecah makna berdasarkan satuan kata.

Terhadap frasa "mengheningkan cipta" yang ganjil itu, seseorang bisa melakukan interpretasi. Ya, ini semacam menafsir baris-baris puisi. Ada risiko spekulatif. Berikut ini adalah salah satu tafsir atas "mengheningkan cipta".

Boleh jadi, sang pengubah frasa itu memaksudkan kata "cipta" sebagai "ciptaan Tuhan". Dengan demikian ajakan "mengheningkan cipta" adalah ajakan "merenungkan semesta ciptaan Ilahi".

Ketika seseorang dalam suasana batin "merenungkan ciptaan Ilahi", yang muncul tak lain adalah rasa syukur, rasa haru. Munculnya perasaan yang mendekati dimensi religius itu secara otomatis mendorong seseorang untuk berdialog dengan Sang Ilahi. Dialog paling lazim adalah mengucapkan doa-doa atau puji syukur.

Karena konteks upacara bendera adalah lahirnya fakta negara bangsa, yang diperjuangkan dengan berdarah-darah oleh para pejuang kemerdekaan, logislah jika "mengheningkan cipta" itu diorientasikan bagi usaha mengenang kembali jasa dan pengorbanan para perintis dan pejuang kemerdekaan.

Di kalangan pengguna bahasa substandar, frasa janggal juga bertebaran. Salah satunya, yang cukup mutakhir adalah frasa yang terbentuk atas nomina dan ajektiva "banget". Anda bisa menyusun frasa janggal dengan konstruksi demikian seperti: "Indonesia banget", "Pancasila banget", "LSM banget" dan seterusnya.

Frasa semacam itu dimaksudkan menciptakan suatu kata sifat dengan merujuk karakter atau watak paling kental dari nomina yang dipakai.

Ada juga yang mempersoalkan frasa-frasa berikut ini: "menanak nasi", "menggali lubang". Kata orang yang usil: "mestinya menanak beras, menggali tanah. Masak nasi ditanak. Masak lubang digali".

Jika frasa demikian dianggap ganjil, frasa "memasak rawon" pastilah janggal juga sebab "bukan rawon yang dimasak tapi daging beserta bumbu-bumbunya. Frasa "menjahit baju" juga jadi janggal sebab "yang dijahit adalah potongan-potongan kain untuk dijadikan baju".

Semua kejanggalan frasa di alinea atas itu bisa dinormalkan dengan mengganti verba spesifik tersebut dengan verba yang umum "membuat".

Jadi membuat nasi, membuat lobang, membuat rawon, membuat baju. Jika ini dilakukan, ungkapan jadi kehilangan tenaga khususnya, ketajamannya. Memang ada paradok dalam pembentukan frasa-frasa janggal itu. Ketika verba yang khusus dipilih, munculnya pemaknaan yang terasa menyimpang dari yang dituju.

Namun, biarlah frasa-frasa janggal itu tetap tampil dengan keunikannya, tapi hanya dalam ungkapan keseharian, bukan justru 'dibenarkan' dalam tiap tulisan jurnalis yang harusnya berlandaskan KBBI.

Kekayaan kosakata dan frasa seseorang secara umum dianggap merupakan gambaran dari intelejensia atau tingkat pendidikannya. Karenanya banyak ujian standar, seperti Scholastic Assessment Test (SAT), memberikan pertanyaan yang menguji kosakata.

Oleh Fazar Muhardi

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

foto

Terkait

Foto

Memperbanyak Publikasi Internasional Terindeks

RIAUBOOK.COM - Oleh Dr. Iswadi Hasyim Rosma, ST, MT, MIEEE (Dosen Tetap di Universitas Riau &General Chair of International Conference…

Foto

Mengukur Moralitas dalam Politik

RIAUBOOK.COM - OlehJufri Hardianto Zulfan, S.H (Mahasiswa Pasca Sarjana Universitas Islam Riau. Fakultas Hukum)Tidak ada satupun yang diinginkan oleh negara…

Foto

Tahta Gubernur Riau dan Akar Beringin yang Rapuh

TAKHTA Gubernur Riau kembali akan menjadi perebutan bagi elite di daerah ini, berbagai kalangan mulai dari pengusaha, politisi, tokoh masyarakat…

Foto

Tanpa Al-Qur'an

RIAUBOOK.COM -Oleh Ustadz Felix SiauwBenar-benar sedih saat kita mendapati ayat-ayat yang sudah kita hafalkan lalu hilang seolah tak pernah menghampiri…

Foto

Politik Identitas dan Pencitraan

RIAUBOOK.COM - Oleh M. Alpi Syahrin, SH., MH.,CPL (Aktivis Pusat Advokasi Hukum dan HAM) Politisi tidak pernah percaya atas…

Foto

Resiko Menjadi Seorang Pribumi

RIAUBOOK.COM - OlehHardianto Zulfan, S.HDalam suatu tulisan, Prof Tjipta Lesmana menuliskan, "Sejak merdeka, bangsa kita mengenal 6 (enam) Presiden (sebelum…

Foto

Mengapa Negara Wajib Beragama

RIAUBOOK.COM - Oleh Jufri Hardianto Zulfan, S.HDalam berbagai perbincangan, mulai dari tingkat masyarakat yang berdiam diri di pedesaan hingga masyarakat…

Foto

Mengapa Batik

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustad Felix SiauwNusantara itu orangnya lembut, halus, berhati-hati, tak mudah menyakiti, bila berbicara punya etika,…

Foto

13 Catatan untuk Prof Mahfud MD

RIAUBOOK.COM - Oleh Fahri HamzahIjinkan saya memberi komentar. Pertama, saya mempersoalkan istilah #MegaKorupsiEKTP yang misleading karena…

Foto

Mengambil Pelajaran atas Klaster dan Peringkat Perguruan Tinggi Indonesia

RIAUBOOK.COM - Oleh Dr. Iswadi Hasyim Rosma (Pengajar Universitas Riau & PhD Alumni Queen's University Belfast, UK)Pengumuman Klaster dan Peringkat…

Foto

Politik Pilgub Riau Patah Tebu

#Politik Riau Beda. Kondisi ini terbukti dengan banyaknya prediksi yang melenceng hingga mencuatkan gambaran 'mentahnya' para politisi di Bumi Melayu.Pemetaan…

Foto

Membaca Jejak Digital Ustad Abdul Somad untuk Pilkada Riau

TIDAK dapat disangkal saat ini Ustad Abdul Somad (UAS) menjadi magnet di tengah masyarakat, baik di dunia nyata maupun dunia…

Foto

Catatan Ustadz Abdul Somad: Belajar Dari Al-Fatih

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustadz Abdul Somad1. Hadits Nabi Muhammad SAW menjadi sumber inspirasi: "Kamu pasti akan membebaskan Konstantinopel.…

Foto

Budaya dan Agama

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustadz Felix SiauwSingkatnya, Cak Nun dalam banyak majelisnya menyederhanakan, bahwasanya Agama itu ialah ibadah, perintah…

Foto

Gerindra dan Kuda Poni

RIAUBOOK.COM - Peta politik Pemilihan Gubernur Riau berubah setelah pasangan Firdaus - Rusli Effendi berhasil mendapatkan SK Partai Demokrat yang…

Foto

5 Tipe Pemilih dalam Pilkada, Jangan Jadi Nomor 5 yaa..

RIAUBOOK.COM - Oleh Padli AR (Ketua Wilayah KAMMI Riau)Beberapa hari lagi Pilkada serentak seluruh Indonesia memasuki tahap pendaftaran.…

Foto

Ancaman 'Kuda Hitam' dan 'Head to Head' Pilgub Riau

RIAUBOOK.COM - Politik Riau bukan politik biasa, dan itu terbukti dengan kondisi yang sulit ditebak dan runyam untuk dipahami dengan…

Foto

Ustadz Abdul Somad, The Phenomenon

RIAUBOOK.COM - Oleh: DR. Moeflich Hasbullah (Pakar Sejarah Islam, Dosen UIN Sunan Gunung Djati)Lelaki muda Riau kurus ini, kini sudah…

Foto

Catatan Akhir Tahun Ketua BEM Fakultas Hukum Universitas Riau

RIAUBOOK.COM - Oleh Alfikri Lubis, Ketua BEM Fakultas Hukum Universitas Riau"Pemerintah Perlu Berkaca Pada Tahun yang Sudah Berlalu"Tahun 2017…

Foto

Ibarat Perusahaan, Rokan Hilir Sudah Gulung Tikar Malah Tertimpa Hutang

RIAUBOOK.COM - Oleh Rinaldi Parepare (Mahasiswa Rokan Hilir/Presiden Mahasiswa Universitas Riau)Terlalu lama dan berkepanjangan kita melihat wajah lesu ribuan tenaga…

foto

Pendidikan