Para Rider Berebut Tahta Gubernur

PARA petarung politik di Provinsi Riau saat ini seperti sedang balapan di lintasan MotoGP, melaju dengan kecepatan tanpa batas untuk mencapai finis kekuasaan, para tim sukses layaknya teknisi dan para ahli strategi yang saling mematangkan rider masing-masing untuk merebut podium.

Kondisi itu terjadi sejak penetapan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Riau hingga pencabutan nomor urut pada pekan kedua Februari 2018.

Masing-masing rider politik telah memiliki nomor kendaran yang diklaim sebagai keberuntungan untuk merebut tahta gubernur.

Seperti diketahui, pasangan Syamsuar-Edi Nasution adalah pemegang nomor urut 1. Syam memaknai nomor satu sebagai angka sang juara.

"Dalam pertandingan apapun pasti nomor 1 yang tampil sebagai juara," kata Syamsuar usai mendapatkan nomor urut tersebut awal Fabruari 2018.

Monster

Pasangan Syam-Edi layaknya penunggang kuda besi Johann Zarco yang berlaga di MotoGP bersama tim Yamaha Monster.

Layaknya Tim Monster Yamaha yang memiliki strategi awal begitu matang, paslon Syam-Edi sedari awal sudah mulai memanaskan 'mesin' politik baik itu dari koalisi partai PAN, PKS dan NasDem maupun tim relawan yang bermain pada teknik grilya.

Pada awal-awal lalu, lembaga survey dari Indonesia Network Election Survei (INES), menobatkan pasangan Syam-Edi sebagai "Top Of Mind" dengan elektabilitas yang menembus angka 21,3 persen, melampui sejumlah nama rider politik papan atas.

Kondisi itu samahalnya dengan rider Monster Yamaha Tech3, Johann Zarco yang diawal-awal diprediksi akan memberikan kejutan pada pertarungan MotoGP 2018.

Kejutan muncul saat race awal di MotoGP Qatar. Ketika itu, Zarco sempat 'pole position', bahkan mampu konsisten melaju kencang dan memimpin balapan di sepuluh lap awal.

Sayangnya, pada putaran-putaran akhir, Zarco mengalami masalah pada ban dan mesin motor sehingga kecepatan kuda besi berkurang drastis, sejumlah rider kemudian berhasil menyalip sanga juara Moto2 dua tahun berturut itu.

Patut diketahui, bahwa Syamsuar juga merupakan birokrat dengan karir cemerlang di dunia politik. Dia merupakan juara pada kompetisi memperebutkan tahta Bupati Siak. Samahalnya dengan Zarco, Syam juga merupakan bupati dua periode.

Kejutan-kejutan dari dua rider 'Monster' itu masih akan dinantikan. Zarco harus membuktikan ketangguhannya dengan menaklukkan Sirkuit Autodromo Termas de Rio Hondo, Argentina pada 8 April 2018 mendatang.

Sementara Syam masih harus bekerja keras untuk menaklukkan lintasan-lintasan politik yang terjal dan licin setelah pasangannya sang ahli strategi tidak lagi menjabat sebagai petinggi Koramil.

Baby Aliens

Sang rider politik lainnya adalah panyandang nomor urut 2, pasangan Lukman Edy-Hardianto. Pasangan ini memaknai angka tersebut sebagai angka cantik dan favorit yang mampu memengaruhi psikologi masyarakat.

Paslon LE-Hardianto layak diumpamakan sebagai rider Repsol Honda berjuluk Baby Aliens, Marc Marquez, karena sama-sama memiliki karir cemerlang diusia muda.

Marc Marquez tercatat sebagai juara dunia termuda sepanjang sejarah MotoGP. Dan ia menjadi rider termuda yang meraih 5 titel juara dunia di semua kelas.

Sementara Lukman Edy juga sempat tercatat sebagai salah satu menteri paling muda pada Kabinet Indonesia Bersatu diusia 37 tahun, ketika itu dia dipercaya menjabat sebagai Menteri Percepatan Daerah Tertingal dengan menyalip sejumlah calon kuat diera itu.

Pada awal tahapan pertarungan untuk merebut kekuasaan di bumi melayu, LE berhasil mendongkrak popularitas dengan penguasaan tim informasi teknologi yang tertata apik. Masyarakat mulai mengenal pasangan yang sempat disebut-sebut sebagai paslon 'kawin paksa' koalisi partai PKB-Gerindra ini.

Kondisi pasangan ini layaknya The Baby Aliens yang kerap melakukan akselerasi pada awal musim balapan. Hal itu dibuktikan saat pertarungan di Sirkuit Losail, Qatar, Marc berulang kali memberikan kejutan dengan sempat menyalip pedalap Ducati Dovizioso di lap akhir walau akhirnya kalah dalam strategi di tikungan tajam.

Bedanya, dalam pertarungan politik kali ini, paslon LE-Hardianto harus dihadapkan dengan kantung-kantung suara yang pecah. Upaya popularitas tidak cukup untuk merebut kemenangan mengingat rider politik ini belum pernah membuktikan ketangguhan pada medan yang terjal.

The Doctor

Berbeda dengan rider politik lainnya, seperti paslon Firdaus-Rusli Effendi. Pasangan yang mengaku beruntung setelah mendapat nomor urut 3 ini merupakan paslon dengan segudang pengalaman dan telah berkali-kali membuktikan ketangguhannya dengan menaklukkan 'medan' yang sulit.

Kali ini, paslon yang disebut sebagai Firli menyandang nomor 3, angka itu dianggap sebagai angka keramat karena nomor yang sama pernah membawa Firdaus memenangkan pertarungan Pilkada Pekanbaru periode pertama (2012).

Ketika itu, medan terjalnya adalah lawan politik yang merupakan isteri seorang gubernur. Namun dengan berbagai upaya dan strategi matang dari analis teknikal andal Herman Abdullah, Firdaus berhasil menatap kemenangan.

Kemudian pada periode kedua, rider ini kembali membuktikan ketangguhannya dengan mengalahkan sejumlah rider-rider politik kuat yang didukung mesin partai besar dan penguasa provinsi yang berkuasa waktu itu.

Dengan dua bukti ketangguhan itu, Firdaus sejak awal telah dilekatkan bersama legendaris MotoGP, Valentino Rossi yang sampai hari ini terus eksis menjadi pebalap papan atas, tidak kalah akselerasi dan bahkan paling banyak penggemar.

Kesamaan lainnya adalah, rider Movistar Yamaha Valentino Rossi merupakan pebalap MotoGP yang sampai saat ini masih lekat dengan julukan 'The Doctor', sementara Firdaus merupakan satu-satunya calon gubernur bertitel doktor.

Sama halnya dengan Doktor Firdaus, Rossi juga merupakan rider penuh pengalaman yang tercatat sebagai pebalap tersukses sepanjang masa setelah raihan 86 kemenagan di balapan kelas 500 cc.

Terakhir, The Doctor membuktikan diri mampu menaklukan lintasan Losail. Meski dengan kondisi mesin yang tidak begitu prima, dia mampu mencapai podium ketiga.

Sementara Doktor Firdaus merupakan birokrat yang karirnya juga cemerlang sebagai politisi setelah berhasil menjabat sebagai Wali Kota Pekanbaru dua periode. Ketika itu, The Doktor menyalip dua calon kuat yang didukung dua gubernur sebelumnya.

Sama seperti Rossi yang terus mengalami kesulitan pada mesin motor, 'PR' terbesar tim rider 'Firli' yang didukung Partai Demokrat, PPP dan PBB saat ini adalah menata ulang para tim pemenangan dan melakukan bongkar pasang mesin politik untuk menembus medan yang terjal dan tandus.

The Little Dragon

Rider terakhir adalah paslon yang bangga dengan nomor urut 4, Arsyadjulaindi Rachman-Suyatno. Angka itu dimaknainya sebagai angka kemenangan yang penuh arti.

Calon Gubernur Riau yang senang disapa Andi ini patut diumpamakan sebagai rider terkuat Team Ducati, Andrea Dovizioso berjuluk 'The Little Dragon'.

Selain sama-sama menyandang nomor 4, keduanya sama memiliki sikap pendiam yang misterius. Dovi dikenal sebagai rider yang dingin namun penuh kejutan bahkan tampil cemerlang di MotoGP Qatar hingga menginjak podium pertama.

Andi juga dikenal sebagai sosok yang kalem, namun secara mengejutkan dia adalah wakil gubernur paling beruntung setelah mendapatkan tahta gubernur menggantikan Annas Maamun diawal periode.

Strategi politik 'The Little Dragon' adalah strategi yang paling sulit ditebak. Ditambah mesin-mesin politik berkuasa, PDIP, Golkar dan Hanura menjadi momok luar biasa bagi tiga rider lainnya.

Meski berada pada sisi kekuasaan, paslon Andi-Yatno masih memiliki 'PR' yang tidak mudah, yakni pemulihan citra mengingat minimnya penggemar di tiap kabupaten/kota sesuai dengan hasil survei INES.

Politik memperebutkan tahta Gubernur Riau memang memiliki banyak kesamaan dengan perjuangan para rider MotoGP dalam merebut gelar juara dunia.

Namun terdapat satu perbedaan kental, yakni; jika Zarco, Marquez, Rossi dan Dovizioso menggantungkan harapan cukup dengan mental dan kerja keras tim, para rider politik justru menggantungkan harapan bersama penggemar (masyarakat) yang memiliki 'sejuta' pandangan berbeda dan setumpuk persoalan klasik.

Jika sudah demikian, maka strategi janji-janji manis dan upaya pencitraan menjadi hal terpenting untuk memenangkan pertarungan merebut tahta tertinggi di bumi melayu.

So..., semuanya tergantung penggemar.

Oleh Fazar Muhardi

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

foto

Terkait

Foto

Medsos Sosial Bikin Boros, Mitos atau Fakta?

RIAUBOOK.COM - Menabung adalah hal positif yang dapat membantu seseorang dalam menyelesaikan persoalan keuangan mereka sendiri. Tapi tidak semua orang…

Foto

Yudhia Perdana Sikumbang: Karyawan Harus Tau Ini Agar Hak-haknya Terpenuhi

RIAUBOOK.COM - Ketentuan Upah Minum Provinsi (UMP) maupun Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) berlaku untuk semua perusahaan termasuk perusahaan berbentuk CV…

Foto

Politik Pelacur

JIKA pelacur menjual barang paling berharga miliknya dan mendapatkan hak atas pengorbananan diri, politisi lebih dari itu, banyak mereka menjual…

Foto

Antisipasi Wajah Hipokrit di Negeri Pertiwi, Pilih yang Adil

BEBERAPA waktu menjelang datangnya tahun, bulan, hari dan menit-menit pelaksanaan pesta demokrasi dinegeri ini semakin banyak juga muncul berbagai ikon-ikon…

Foto

Presiden Jokowi Nyaris Dipastikan Bercerai?

RIAUBOOK.COM - Sebelumnya kabar heboh menerpa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, dia bercerai dengan istrinya Veronica Tan.Dan kini muncul pemberitaan…

Foto

Frasa-frasa Janggal dalam Kehidupan Orang Indonesia

BAHASA merupakan suatu alat komunikasi yang canggih untuk mempersatukan bangsa yang besar, dan negara ini diakui sebagai bangsa yang besar…

Foto

Memperbanyak Publikasi Internasional Terindeks

RIAUBOOK.COM - Oleh Dr. Iswadi Hasyim Rosma, ST, MT, MIEEE (Dosen Tetap di Universitas Riau &General Chair of International Conference…

Foto

Mengukur Moralitas dalam Politik

RIAUBOOK.COM - OlehJufri Hardianto Zulfan, S.H (Mahasiswa Pasca Sarjana Universitas Islam Riau. Fakultas Hukum)Tidak ada satupun yang diinginkan oleh negara…

Foto

Tahta Gubernur Riau dan Akar Beringin yang Rapuh

TAKHTA Gubernur Riau kembali akan menjadi perebutan bagi elite di daerah ini, berbagai kalangan mulai dari pengusaha, politisi, tokoh masyarakat…

Foto

Tanpa Al-Qur'an

RIAUBOOK.COM -Oleh Ustadz Felix SiauwBenar-benar sedih saat kita mendapati ayat-ayat yang sudah kita hafalkan lalu hilang seolah tak pernah menghampiri…

Foto

Politik Identitas dan Pencitraan

RIAUBOOK.COM - Oleh M. Alpi Syahrin, SH., MH.,CPL (Aktivis Pusat Advokasi Hukum dan HAM) Politisi tidak pernah percaya atas…

Foto

Resiko Menjadi Seorang Pribumi

RIAUBOOK.COM - OlehHardianto Zulfan, S.HDalam suatu tulisan, Prof Tjipta Lesmana menuliskan, "Sejak merdeka, bangsa kita mengenal 6 (enam) Presiden (sebelum…

Foto

Mengapa Negara Wajib Beragama

RIAUBOOK.COM - Oleh Jufri Hardianto Zulfan, S.HDalam berbagai perbincangan, mulai dari tingkat masyarakat yang berdiam diri di pedesaan hingga masyarakat…

Foto

Mengapa Batik

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustad Felix SiauwNusantara itu orangnya lembut, halus, berhati-hati, tak mudah menyakiti, bila berbicara punya etika,…

Foto

13 Catatan untuk Prof Mahfud MD

RIAUBOOK.COM - Oleh Fahri HamzahIjinkan saya memberi komentar. Pertama, saya mempersoalkan istilah #MegaKorupsiEKTP yang misleading karena…

Foto

Mengambil Pelajaran atas Klaster dan Peringkat Perguruan Tinggi Indonesia

RIAUBOOK.COM - Oleh Dr. Iswadi Hasyim Rosma (Pengajar Universitas Riau & PhD Alumni Queen's University Belfast, UK)Pengumuman Klaster dan Peringkat…

Foto

Politik Pilgub Riau Patah Tebu

#Politik Riau Beda. Kondisi ini terbukti dengan banyaknya prediksi yang melenceng hingga mencuatkan gambaran 'mentahnya' para politisi di Bumi Melayu.Pemetaan…

Foto

Membaca Jejak Digital Ustad Abdul Somad untuk Pilkada Riau

TIDAK dapat disangkal saat ini Ustad Abdul Somad (UAS) menjadi magnet di tengah masyarakat, baik di dunia nyata maupun dunia…

Foto

Catatan Ustadz Abdul Somad: Belajar Dari Al-Fatih

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustadz Abdul Somad1. Hadits Nabi Muhammad SAW menjadi sumber inspirasi: "Kamu pasti akan membebaskan Konstantinopel.…

Foto

Budaya dan Agama

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustadz Felix SiauwSingkatnya, Cak Nun dalam banyak majelisnya menyederhanakan, bahwasanya Agama itu ialah ibadah, perintah…

foto

Wisata dan Gaya Hidup

Foto

Ulu Kasok dan Gulamo Akan Diresmikan Sebagai Objek Geo-Wisata

RIAUBOOK.COM - Pemerintah Kabupaten Kampar bersama Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI) akan meresmikan Puncak Ulu Kasok dan Sungai Gulamo sebagai…

Foto

Fakhrunnas MA Jabbar Bakal Tampil di 'Banda Fiesta 2018', Persiapan Menuju Ivent Sastra Internasional

RIAUBOOK.COM - Dua sastrawan Riau, yakni Husnu Abadi dan Fakhrunnas MA Jabbar menghadiri acara sastra ''Banda Fiesta 2018'' di Banda Neira,…

Foto

Rupat, Pulau Harapan Pariwisata Riau Gelar Festival di Pantai Pesona, Ribuan Orang Hadir

RIAUBOOK.COM - Festival Pantai Rupat yang ditaja Dinas Budaya, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Bengkalis dihadiri ribuan warga pada Sabtu…

Pendidikan