Selesai di 'Ring Tinju' Kejagung Akan Tindak Oknum Jaksa Agam

Selesai di 'Ring Tinju' Kejagung Akan Tindak Oknum Jaksa Agam

Ist

RIAUBOOK.COM - Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung (Kejagung) Hari Setiono mengatakan akan menindak setiap jaksa yang terbukti melakukan tindakan tercela yang mencederai penegakkan hukum.

"Untuk masalah yang di Agam, ada proses sebelum tindakan untuk jaksa nakal seperti yang disebutkan, bisa lewat dilaporkan lewat surat terlebih dahulu," kata Hari Setiono lewat telekomunikasi, Minggu malam (2/3/2020).

Sebelumnya Pengadilan Negeri Padang telah beberapa kali menggelar sidang perkara dugaan penyalahgunaan wewenang yang menyeret tiga kepala sekolah dan satu penjaga sekolah.

Masing-masing adalah Rus selaku kepala sekolah terdahulu yang mengambil kebijakan tanah hibah sekolah, kemudian Nel dan Nof selaku kepala yang meneruskan kebijakan itu.

Selain tiga kepsek itu, pihak Kejaksaan Negeri Agam juga menyeret Ujang selaku penjaga sekolah yang menerima manfaat atas gaji ASN Yupendi yang merupakan keponakannya sendiri.

Dalam perkara ini, belasan saksi yang dihadirkan jaksa penuntut kerap bertentangan dengan BAP JPU, bahkan saksi ahli memcabut pernyataannya soal perhitungan kerugian negara.

"Soal ada tidaknya persoalan di jaksa itu, nanti akan kita telusuri. Tindakannya itu apakah indipliner. Tapi kalau di persidangan, kan tinggal pengacaranya saja melaporkan," kata Hari.

Sementara untuk keterangan saksi yang berbeda dengan BAP jaksa, demikian Hari, dapat dilaporkan sebagai fakta persidangan yang kemudian dikaji lagi.

"Apakah keterangan itu mengada-ada saat di BAP, kalau terbukti saksi itu bisa diberikan sanksi hukum," kata Hari.

Menurut Hari, pertandingannya ada di peesidangan, ibarat ring tinju antara jaksa dan pengacara masing-masing harus bisa membuktikan.

"Tapi kalau di luar persidangan atau kedinasan, maka lain cerita lagi," katanya.

Sebelunya Jaksa Agung ST Burhanuddin menyatakan akan menindak tegas jaksa nakal secara bertahap. Mulanya, pembinaan akan diterapkan dan jika tak mempan, pihaknya akan "membinasakan".

Hal itu merespons instruksi dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang disampaikan dalam Rapat Koordinasi Nasional Indonesia Maju Pemerintah Pusat dan Forkopimda 2019 di Sentul, Bogor akhir tahun lalu.

Penuh Kejanggalan

Rentetan sidang kasus dugaan penyalagunaan wewenang tiga kepala sekolah dan seorang penjaga sekolah MIN Gumarang, Agam, Sumatera Barat, penuh dengan kejanggalan.

Rentetan kejanggalan dari tiap sidang dalam perkara itu diungkap dalam sidang pembelaan (pledoi) para terdakwa yang dibacakan masing-masing kuasa hukum.

"Apa yang dilakukan JPU semuanya terkesan dipaksakan," kata Asep Ruhiat selaku kuasa hukum terdakwa Nof dalam sidang yang digelar di Pengadilan Negeri Padang, Kamis (28/2/2020).

Dalam pledoi setebal lebih 70 halaman, kuasa hukum Asep Ruhiat dan Malden Ricardo mengurai fakta-fakta persidangan awal hingga akhir.

"Dari fakta-fakta persidangan sejak awal hingga akhir, tidak ada keterangan saksi-saksi yang dihadirkan jaksa memberatkan terdakwa, bahkan tidak ada bukti-bukti kuat yang mengungkap adanya kerugian negara dalam perkara ini," kata Asep.

Tak Ada Cela

Dengan demikian, lanjut Asep, maka tidak ada alasan atau cela untuk menghukum terdakwa Nof karena semua saksi yang dihadirkan jakwa menyatakan tidak ada yang salah dalam kebijakan yang diambil para kepala sekolah itu.

Dalam sidang yang dipimpin Hakim Ketua Agus Komarudinitu, JPU turut menghadirkan empat terdakwa, masing-masing selain Nof juga hadir terdakwa Rus, Nel dan Ujang.

Sebelumnya JPU menuntut ketika terdakwa kepsek dengan hukuman lebih 4 tahun kurungan, sementara Ujang selaku penjaga sekolah dituntut lebih berat.

Keempat terdakwa menurut JPU terbukti telah menyalagunakan wewenang dengan taksiran kerugian negara dari opini jaksa sendiri hingga ratusan juta rupiah.

Sementara itu, kuasa hukum Asep Ruhiat membantah tuduhan JPU lewat pledoi yang mencengangkan.

"Semuanya telah sesuai dengan yang semestinya, bahkan dalam kebijakan yang diambil negara malah diuntungkan karena menerima tanah hibah tanpa membayarnya," kata Asep.

Bahkan, lanjut Asep, dengan adanya MIN di Gumarang, Agam, masyarakat jadi terbantu karena tidak harus jauh-jauh menyekolahkan anak-anak mereka.

Saksi-saksi kata Asep juga mendukung kebijakan itu karena MIN Gumarang, Agam selama ini telah mencetak rihuan murid berprestasi, bahkan sekolah itu telah menjadi sekolah unggulan di Sumatera Barat.

"Apa yang dilakukan mereka adalah kebijakan yang benar, aray dapat dikatakan diskresi karena tidak ada upaya memperkaya diri sendiri atau orang lain," demikian Asep.

Dalam pledoi itu jaksa terkesan menerima buli karena tidak dapat membuktikan dengan tegas tentang kerugian negarabyang mereka klaim secara sepihak.

Tak Ada Kerugian

Sesuai dengan fakta persidangan dan dihubungkan dengan bukti serta keterangan saksi-saksi dan keterangan ahli yang di hadirkan oleh jaksa penuntutut umum, demikian Asep, tidak ada yang mengetahui mengenai kerugian negara dan ahli Sriyardevita serta ahli Wayekto, kedua-duanya bukanlah dari Auditor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan tidak memiliki kewenangan menghitung kerugian negara.

"Bahkan ahli yang di hadirkan jaksa penuntut umum mencabut keterangannya mengenai kerugian negara karena ahli tidak berwenang," kata Asep.

Untuk diketahui, bahwa yang berwenang melakukan audit terhadap keuangan negara termasuk BUMN dan BUMD adalah Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Dia katakan, bahwa menurut UU No. 15 tahun 2006, Pasal 1 angka 1 menyatakan; "BPK adalah lembaga Negara yang bertugas untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara sebagaimana dimaksud dalam UUD 1945".

Kemudian pernyataan ini dipertegas kembali pada Pasal 6 ayat (1) dinyatakan; "BPK bertugas memeriksa pengelolaan dan tanggungjawab keuangan negara yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Lembaga Negara lainnya, Bank Indonesia, BUMN, BLU, BUMD dan lembaga atau badan lain yang mengelola keuangan Negara".

Kemudian Pasal 10 ayat (1) menyatakan; "BPK berwenang menilai dan/atau menetapkan kerugian Negara yang diakibatkan oleh perbuatan melawan hukum baik sengaja maupun lalai yang dialkukan oleh Bendahara, Pengelolaan BUMN/BUMD dan lembaga atau badan lain yang menyelenggarakan pengelolaan keuangan negara".

Bahkan Mahkamah Agung (MA) dalam Surat Edaran MA (SEMA) No.4 Tahun 2016 telah mengatur tentang Pemberlakuan Rumusan Hasil Rapat Pleno Kamar MA Tahun 2016 sebagai pedoman pelaksanaan tugas bagi pengadilan.

Salah satu poinnya rumusan kamar pidana (khusus) yang menyatakan hanya Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang secara konstitusional berwenang men-declarekerugian keuangan negara.

"Dengan demikian jaksa penuntut umum terbukti secara sah tidak mampu membuktikan kerugian negara dalam perkara ini dan terkesan memaksakan lewat opini peibadi bahkan ada upaya memanipukasi keterangan saksi-saksi termasuk saksi ahli," kata Malden Ricardo menambahkan.

Kata Malden, dalam perkara a quo tidak ada berupa hasil audit auditor BPK, yang menyatakan bahwa telah terjadi kerugian keuangan negara pada sekolah MIN Gumarang, Agam.

"Dengan demikian unsur ini tidak terpenuhi dan tidak terbukti menurut hukum," demikian Malden.

Majelis Hakim PN Padang mengagendakan sidang vonis untuk para terdakwa pada Senin (2/3/2020). (rb/fzr)

foto

Terkait

Foto

Sidang Kasus MIN Gumarang Penuh Kejanggalan, Jaksa Agam Dibuli Lewat Pledoi

RIAUBOOK.COM - Rentetan sidang kasus dugaan penyalagunaan wewenang tiga kepala sekolah dan seorang penjaga sekolah MIN Gumarang, Agam, Sumatera Barat,…

Foto

Dugaan Kriminalisasi Guru Agam, Asep: Jaksa Tak Mampu Buktikan

RIAUBOOK.COM - Dugaan kriminalisasi oleh Kejaksaan Negeri Agam terhadap para guru serta penjaga sekolah MIN Gumarang, Agam, saat ini telah…

Foto

Dugaan Korupsi BBM, Kejari Pelalawan Tunggu Hasil Audit BPKP

RIAUBOOK.COM - Penanganan perkara dugaan korupsi belanja Bahan Bakar Minyak (BBM) di Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten…

Foto

Edarkan Sabu, 2 Pria Peranap Diciduk

RIAUBOOK.COM - Aparat Kepolisian Sektor Peranap, Indragiri Hulu (Inhu), Riau, ciduk 2 orang pelaku tindak pidana narkotika jenis sabu di…

Foto

Oknum Polisi Jadi Kurir Narkoba Asal Malaysia

RIAUBOOK.COM - Satu dari empat orang kurir narkoba jaringan internasional inisial RRH, yang dibekuk Tim Opsal Deputi Bidang Pemberantasan BNN…

Foto

Nyaris 10 Kg Sabu dan 30 Ribu Butir Ekstasi Masuk Lewat Dumai

RIAUBOOK.COM - Aparat tim gabungan Badan Narkotika Nasional (BNN) Pusat dan Bea Cukai berhasil menggagalkan peredaran 10 kg sabu dan…

Foto

BPOM Inhil Musnahkan Sitaan Senilai Rp1,065 Miliar

RIAUBOOK.COM - Pihak Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Riau, memusnahkan barang hasil penindakan yang lebih…

Foto

Simpan Sabu Dalam Bungkus Rokok, Pria Rengat Barat Diringkus

RIAUBOOK.COM - Kepolisian Sektor (Polsek) Rengat Barat, Resort Indragiri Hulu (Inhu), Riau, mengamankan seorang pelaku tindak pidana narkotika jenis sabu…

Foto

Polisi Seberida Ringkus Pengedar Sabu

RIAUBOOK.COM - Aparat Kepolisian Sektor (Polsek) Seberida, Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu), Riau, kembali mengamankan seorang pelaku tindak pidana narkoba jenis…

Foto

Wabup Bengkalis Bakal Dijemput Paksa

RIAUBOOK.COM - Kepolisian Daerah Riau terus mengembangkan kasus dugaan korupsi proyek pengadaan dan pemasangan pipa transmisi PDAM di Tembilahan, Kabupaten…

Foto

Diduga Miliki Extasi, Pria Inhu Diringkus Aparat

RIAUBOOK.COM - Kepolisian Sektor (Polsek) Seberida, Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu), Riau, mengamankan seorang tersangka narkoba jenis extasi, Minggu  (09/2/2020) sekira…

Foto

Gara-gara Sabu, 3 Pria Tembilahan Ditangkap

RIAUBOOK.COM - Satres Narkoba Polres Indragiri Hilir (Inhil), Riau, berhasil mengamankan tiga orang pelaku tidak pidana narkoba jenis sabu, di…

Foto

Terungkap, Modus Baru Penyeludupan Sabu Malaysia Lewat Dumai

RIAUBOOK.COM - Penyeludupan barang haram sabu terbukti masih terus terjadi di sejumlah wilayah tanah air, bahkan kali ini modus operandi…

Foto

KPK Tahan Wabup Bengkalis

RIAUBOOK.COM, JAKARTA - Pihak Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Bupati Bengkalis Amril Mukminin (AM) pada Kamis (5/2/2020). Amril sebelumnya…

Foto

Polda Tetapkan Wabup Bengkalis Tersangka Korupsi

RIAUBOOK.COM - Aparat penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Riau menetapkan Muhammad yang saat ini menjabat sebagai wakil bupati Bangkalis…

Foto

Tuduhan Bunuh Lina Jubaedah Tak Terbukti, Teddy Minta Rekam Jejak Buruk di Media Dihapus

RIAUBOOK.COM - Teddy menjadi satu-satunya orang yang mendapat tudingan keras pemnunuhan atas meninggalnya Lina Jubaedah pada Sabtu, 4 Januari 2020…

Foto

Miliki Belasan Paket Sabu, Warga Belilas Diciduk Polisi

RIAUBOOK.COM - Aparat Kepolisian Sektor (Polsek) Seberida, Kabupaten lndragiri Hulu (lnhu), Riau, mengamankan seorang tersangka narkoba jenis sabu, Senin (20/1/2020)…

Foto

Ayah Cabuli Anak Tiri, Kejadiannya di Indragiri Hulu

RIAUBOOK.COM - Diduga lakukan tindak pidana persetubuhan atau perbuatan cabul terhadap anak, HT alias BB (46) warga Kecamatan Lesung, Kabupaten…

Foto

Kuasa Hukum KUD Gondai Bersatu Harap Pemerintah Lindungi Rakyat

RIAUBOOK.COM - Pemerintah harusnya berpihak kepada rakyat dalam setiap kebijakan dan keputusan yang diambil berkaitan dengan persoalan sengketa lahan, demikian…

Foto

9 Tersangka Bakar 70 Hektare Ditangkap, Polda: Bengkalis Terparah

RIAUBOOK.COM - Aparat Kepolisian Daerah (Polda) Riau beserta jajaran telah menangkap 9 orang tersangka pelaku pembakaran hutan dan lahan (karhutla)…

foto

Pendidikan