Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona? (Bag 4)

Saya adalah bagian dari penyembunyian terbesar dalam sejarah manusia: menyembunyikan kematian puluhan juta. Segera, Provinsi Hubei tidak lebih dari kamar mayat raksasa, dan kebenaran akan keluar.

Bagi saya, titik balik datang ketika Partai mengatakan kebohongan lain, dan kebohongan itu terlalu mengerikan bahkan untuk saya terima. Anda mungkin pernah mendengar bahwa China membangun rumah sakit baru, yang disebut Rumah Sakit Huoshenshan, di Wuhan, untuk menyediakan fasilitas karantina dan isolasi tambahan untuk pasien yang terinfeksi. Anda mungkin pernah mendengar bahwa mereka membangunnya hanya dalam sepuluh hari.Itu juga bohong.

Tentu, mereka membangun sesuatu dalam enam hari. Tapi itu bukan rumah sakit. Sifat sebenarnya dari bangunan itu adalah rahasia. Awalnya, saya cukup naif untuk percaya bahwa Partai menunjukkan kasih sayang dan kepeduliannya kepada rakyat.

Tetapi kemudian atasan saya mengirim saya ke Huoshenshan. Saya ditunjukkan di sekitar instalasi oleh seorang perwira polisi militer bernama Kopral Meng (ini bukan nama sebenarnya). Di sanalah saya melihat kebenaran.

Seperti yang saya sebutkan, satu-satunya cara untuk melindungi diri dari Agen adalah dengan mengenakan topeng pelindung khusus yang sama sekali tidak seperti yang tersedia secara komersial. Bahkan profesional medis tidak memiliki akses ke sana. Ini hanya tersedia untuk peneliti perang biomedis dan mengandung teknologi yang sangat canggih.

Masker ini harus dijaga pada suhu tertentu untuk memberikan perlindungan penuh, dan kehilangan efektivitasnya dengan sangat cepat. Seperti yang telah saya katakan, salah satu manfaat dari posisi saya adalah bahwa baik keluarga saya dan saya memiliki akses ke persediaan reguler, yang mengapa aman jika dibandingkan dengan warga sipil, dokter dan bahkan pejabat pemerintah tingkat rendah, yang semuanya mengenakan topeng bedah yang sama sekali tidak efektif dalam keyakinan yang salah bahwa mereka akan melindunginya.

Jadi, memakai peralatan khusus ini, saya pergi ke Huoshenshan bersama Kopral Meng. Apa pun yang Anda sebut tempat itu, itu bukan rumah sakit.

Tentu, pintu masuknya terlihat seperti rumah sakit dan di bangsal di depan kompleks, ada yang tampak seperti tempat tidur medis normal. Di sana, ribuan pasien yang terinfeksi terbaring, semuanya dalam tahap awal penyakit.

Saya berjalan di sepanjang koridor putih panjang di sebelah Kopral Meng, wajahnya yang kurus kering dalam seragam militernya, dan melihat ratusan demi ratusan tempat tidur rumah sakit yang identik di mana menggeliat penduduk Wuhan yang ketakutan dan sakit. Tangisan dan permohonan mereka menghantui saya di malam-malam panjang di mana saya sekarang tidak bisa tidur.

Tetapi ini hanyalah awal. Akhirnya Kopral membawa saya ke bagian belakang bagian depan ini. Di sana, gerbang logam yang terkunci mengarah ke apa yang disebutnya "bagian tengah". Para pasien di depan tidak menyadari keberadaannya. Di sanalah kasus yang lebih lanjut disimpan, dalam apa yang paling mirip dengan rumah sakit jiwa.

Segera setelah memasuki bagian Huoshenshan ini saya dikejutkan oleh pencahayaan redup dan bau busuk dari kotoran manusia. Di sini orang-orang yang tidak beruntung berkeliaran dengan bebas, pikiran mereka berangsur-angsur hancur dalam serangan panik tak berujung dan episode psikotik. Di sini juga tidak ada lagi dokter, hanya laki-laki berwajah gorila berseragam hitam yang merupakan bagian dari cabang rahasia polisi militer yang belum pernah saya dengar.

Mereka tampaknya dipilih karena kekejaman mereka, karena mereka memukuli dan menurunkan pasien dengan cara yang paling sadis. Banyak narapidana yang mengalami kemunduran seperti anak-anak dan berbaring di lantai menangis seperti bayi dan memohon belas kasihan yang tidak mereka terima.

Ada kesenangan kejam di mata para penjahat ini saat mereka membantai orang-orang yang tidak beruntung. Mereka memukuli mereka dengan tongkat, menyemprotkan semprotan merica ke mata mereka dan menendangnya dengan sepatu bot baja yang tertutup.

Karena saya berasal dari intelijen militer, para penjaga bahkan tidak berusaha menyembunyikan kegiatan mereka. Mereka bahkan mengundang saya untuk bergabung; dalam segala hal, mereka memperlakukan saya sebagai salah satu dari mereka.

Ya, salah satunya. Saya berdiri di kamar mandi staf abu-abu di Huoshenshan dan melihat ke cermin murahan dan bertanya pada diri sendiri - apakah ini benar-benar diri Anda? Apakah Anda benar-benar menyukainya?

Tetapi kekerasan itu bukan sekadar ungkapan sadis, karena narapidana yang miskin tidak ada di sana untuk dirawat.Mereka ada di sana untuk bekerja.

Ada satu set pintu lagi, dan di luarnya terbentang apa yang Kopral sebut sebagai "Inti". Dan di sanalah saya melihatnya - tumpukan dan tumpukan mayat, saling bertumpuk sampai ke langit-langit. Ada laki-laki, perempuan dan anak-anak, manula dan balita, kaya dan miskin, cantik dan cacat, bangga dan rendah hati.

Mereka semua mati. Agen kami tidak membuat perbedaan di antara mereka.

Aku terkesiap ketika Kopral membawaku ke Core. Saya tidak bisa menghitung berapa jumlahnya, tapi jumlahnya ribuan. Dan di tengah tumpukan mayat itu ada semacam jalan setapak, dan aku mendengar suara menderu di kejauhan.

Para pasien yang menderita dari bagian tengah mengambil mayat dan membawa serta menyeret mereka ke dalam kegelapan, bahkan ketika para penjaga memukuli mereka dengan pentungan.

Butuh beberapa saat sebelum saya memahami apa yang terjadi. Saya benar-benar tidak bisa percaya apa yang ada di ujung jalan di Core.

Itu adalah tungku yang sangat besar, dengan api besar meraung di dalamnya.

Satu demi satu, pikiran mereka hancur dan tubuh mereka terpelintir, para lelaki dan perempuan yang sekarat membawa mayat-mayat ke tungku dan melemparkan mereka ke dalam dalam upaya terkutuk untuk menyembunyikan kebenaran yang mengerikan. Saya melihat beberapa dari mereka jatuh karena kelelahan hanya untuk tubuh mereka yang tidak bernyawa ditambahkan ke pegunungan mayat di kedua sisi.

Dalam barisan yang tampaknya tak berujung mereka pergi, tubuh kurus mereka mengenakan overall abu-abu, punggung mereka membungkuk di bawah beban kargo mereka yang mengerikan. Banyak yang melolong dan mengerang ngeri dan suara mereka bergabung dalam hiruk-pikuk kesedihan yang masih ada di antara deru api.

Dalam keterkejutan yang dalam, saya menatap kengerian yang tak terbatas di hadapan saya. Di sampingku berdiri Kopral Meng, wajahnya yang baru dicukur tanpa perasaan seperti sebelumnya.

Ketika saya berbalik untuk menghadapnya, dia menatap saya. Mulutnya tersenyum, tetapi matanya tidak.

"Kami menggunakan energi ini untuk mengoperasikan Huoshenshan," katanya. "Kami menghemat banyak sumber daya negara dengan cara ini.

Dan lihat, "- dia melambaikan tangan ke galeri orang mati -" ada begitu banyak dari mereka di sini. Anda hampir bisa menggambarkannya sebagai energi terbarukan." Dia tertawa dan melambaikan tangannya dengan gerakan aneh di kemah.

Aku berdiri terpaku dan menatap pemandangan neraka di depanku. Orang-orang berseragam hitam berteriak seperti daemon pada para bajingan yang membuang mayat-mayat itu untuk mereka.

Mereka menanggalkan apa pun yang memiliki nilai - perhiasan, uang tunai, pakaian mahal - dan melemparkan barang-barang ini ke tumpukan besar di sebelah tungku.

Ketika saya bertanya kepada Kopral apa yang akan dilakukan dengan barang-barang itu, mereka mengatakan bahwa mereka akan digunakan untuk membayar "biaya perawatan" yang dikeluarkan oleh pasien yang tinggal di Huoshenshan.

Saya muntah di toilet. Ketika saya memerah dan keluar dari kios, Kopral Meng berdiri di dekat pintu dan menatap saya. Wajahnya kosong seperti sebelumnya, tetapi di matanya aku pikir aku meremehkan jejak penghinaan.

Kamu sepuluh tahun lebih tua dariku, tampangnya begitu, tapi kamu lembut.

Saya mengucapkan terima kasih atas pelayanannya dan pulang.

Ketika saya tiba, saya melihat bahwa saya telah menerima ratusan pembaruan pada perangkat terenkripsi yang digunakan Partai untuk berkomunikasi dengan orang dalam. Berita itu sangat suram.

Komisi Hukum dan Ekonomi Negara telah mengalokasikan dana untuk pembangunan puluhan fasilitas seperti Huoshenshan di seluruh Tiongkok. Agen itu telah menyebar tidak hanya ke setiap provinsi di tanah air, tetapi juga ke sebagian besar negara lain di dunia.

Untungnya, kami memiliki perjanjian dengan pemerintah lain - mereka sepakat untuk berpura-pura bahwa infeksi disebabkan oleh virus corona.

Mereka sama khawatirnya seperti kami bahwa kepanikan akan pecah di negara mereka. Orang Amerika khususnya takut bahwa S&P 500 akan menurun. Ini, kata mereka, tidak dapat diterima dalam tahun pemilihan, sehingga kami dapat mengandalkan dukungan penuh mereka.

Tentu saja Organisasi Kesehatan Dunia juga membantu kami. Untuk waktu yang lama, satu-satunya masalah dengan WHO adalah bahwa kita telah terkunci dalam kontes dengan orang Amerika tentang siapa yang lebih menyuap mereka.

Mereka merilis segala macam informasi yang salah canggih tentang decode DNA yang disebut coronavirus. Semua ini memungkinkan kami untuk mencegah kepanikan global.

Untuk sekarang.

Namun situasinya memburuk dengan kecepatan yang mencengangkan. Saya enggan mengungkapkan terlalu banyak tentang hal ini, karena itu akan membuatnya terlalu mudah bagi musuh saya untuk mengidentifikasi saya, tetapi kami dengan cepat mulai menerapkan langkah-langkah untuk melindungi para pemimpin paling senior kami.

Bersambung...


Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona? (Bag 5)

foto

Terkait

Foto

Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona? (Bag 3)

Begitu kami menyadari bahwa Agen telah melarikan diri dan akan mulai menyebar, kami segera mengunci semua Wuhan. Saya adalah salah…

Foto

Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona? (Bag 2)

Hasil awal menggembirakan, karena kami melihat penurunan kognitif yang signifikan dan pengurangan fasilitas pemrosesan mental yang lebih tinggi. Pada dasarnya,…

Foto

Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona?

RIAUBOOK.COM - Virus corona atau yang dikenal Covid-19 menjadi kabar paling mengerikan di dunai setelah puluhan ribu meregang nyawa akibatnya,…

Foto

Daftar Begara-negara Miskin Dunia yang Kena Wabah Corona Kiriman Negara Kaya

RIAUBOOK.COM - Terdapat sejumlah negara miskin di Dunia yang sebelumnya nihil kasus wabah virus corona (covid-19) namun kini harus menerima…

Foto

Di Asia Tenggara, Malaysia Terbanyak Tapi Paling Fatal Indonesia

RIAUBOOK.COM - Mewabahnya virus corona atau covid-19 sejak tiga bulan setelah di Wuhan, Provinsi Hubei, Cina, pada akhir Desember 2019,…

Foto

Di Belanda Warganya Dibiarkan Terinfeksi Covid-19 Agar Kebal, Malah Ganja Dijual Bebas

RIAUBOOK.COM - Ketika sebagian besar negara menerapkan social distancing, Belanda justru punya caranya sendiri dalam melindungi kelompok rentan terinfeksi coronavirus.…

Foto

Fenomena Aneh, Covid-19 Hanya Serang Orang-orang Kaya

RIAUBOOK.COM - Virus corona kini telah menjadi momok bagi dunia internasional, sebagian besar negara di dunia ini telah dikabarkan terserang…

Foto

Frustasi, Dokter Indonesia Ancam Mogok Tak Mau Tangani Pasien Corona

RIAUBOOK.COM - Karena frustasi atau kecewa, Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan sejumlah organisasi profesi lain menyampaikan protes kepada pemerintah karena…

Foto

Indonesia Dianggap Jadi Pusat Pesebaran Corona, Mengerikan! 5 Juta Penduduk Jakarta Bakal Terinfeksi

RIAUBOOK.COM - Kabar mengerikan sekaligus menyedihkan, dunia termasuk Malaysia menganggap Indonesia sebagai negara paling lemah dalam penanganan kasus pesebaran virus…

Foto

3.277 Orang Riau Dipantau Terkait Corona

RIAUBOOK.COM - Kabar terbaru terkait virus corona, status orang dalam pemantauan (ODP) di Provinsi Riau terus bertambah. Dari pantauan…

Foto

Setelah China Kini Amerika Mulai Dihantui Corona, 9.471 Warganya Positif

RIAUBOOK.COM - Persebaran pandemi virus corona masih terjadi di seluruh dunia, tercatat 418.000 kasus terjadi dari pasien yang sudah dinyatakan…

Foto

Bencana Besar, 33.546 Warga Amerika Terjangkit

RIAUBOOK.COM - Otoritas New York dan Washington meminta untuk menyatakan bencana besar di kedua wilayah itu di tengah pandemi dan…

Foto

193 Orang Riau Dipantau, Diduga Terjangkit Corona

RIAUBOOK.COM - Gubernur Riau Syamsuar mengatakan bahwa sampai saat ini Orang Dengan Pemantauan (ODP) Virus Corona (Covid-19) di Provinsi Riau sampai…

Foto

Malaysia Lockdown Singapura Terancam Kelaparan

RIAUBOOK.COM - Akibat lockdown yang dilakukan Malaysia membuat Singapura terancam kekurangan bahan makanan dan warganya mengalami kelaparan. Maybank Kim…

Foto

Penderita Virus Corona di Amerika Meledak Lapaui Korsel

RIAUBOOK.COM - Mengerikan, wabah Virus Corona atau COVID-19 semakin mengganas di Amerika Serikat, jumlah penderita meledak dan kini negeri adi…

Foto

Ini Manusia Pertama yang Terjangkit Virus Corona

RIAUBOOK.COM - Mengerikan, virus corona telah menyebar hampir ke seluruh dunia, menginfeksi puluhan ribu orang dan mematikan ribuan lainnya. Namun…

Foto

Diduga Terpapar Virus Corona, Mahasiswa Asal Malaysia Dirawat di Pekanbaru

RIAUBOOK.COM - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Arifin Achmad Riau mengaku pihaknya menerima satu pasien warga negara Malaysia suspect virus…

Foto

Virus Spanyol Penyakit Aneh yang Masuk Indonesia Dulu, Bunuh 1,5 Juta Penduduk

RIAUBOOK.COM - Melansir dari Historia.id Pandemi Virus Spanyol terbawa masuk ke Indonesia kemungkinan melalui jalur laut, kemungkinan lewat kapal penumpang ataupun kapal…

Foto

Mengerikan, Virus Ini Membunuh 100 Juta Jiwa Manusia

RIAUBOOK.COM - Untuk diketahui, pandemi merupakan sejarah mengerikan dalam kehidupan umat manusia mirip seperti virus corona. Beberapa pandemi mematikan…

Foto

Sucikan Diri Dengan Berwudhu Cara Hindari Virus Corona, Ini Dibahas Akademik Barat

RIAUBOOK.COM - Virus corona kian menakutkan, berbagai cara dilakukan setiap negara untuk rakyatnya terhindar dari virus mematikan itu. Media…

foto

Pendidikan