Petugas medis sedang melakukan pengambilan sampel swab.

Senin, 14 September 2020 - 11:20 WIB 6100000

Ini Penjelasan Dirut RSUD Arifin Achmad Soal Insentif Tenaga Medis

Share ke BBM

RIAUBOOK.COM - Direktur Utama (Dirut) RSUD Arifin Ahmad, dr. Nuzelly Husnedi mengatakan bahwa pengajuan insentif untuk para tenaga medis yang melakukan penanganan saat ini masih sedang diproses.

Dia katakan, sejauh ini Pemprov Riau baru membayarkan insentif tenaga medis untuk Maret, April, dan sebagian bulan Mei 2020 dengan anggaran yang tersedia pada tahap pertama.

Dia pun meminta kepada tenaga medis yang belum mendapatkan insentif dari Pemprov Riau agar bersabar. "Pembayaran selanjutnya agak terlambat karena akan dibayarkan melalui anggaran BTT yang sudah kami ajukan dan mekanismenya memerlukan verifikasi terlebih dahulu dari APIP, dan insyaAllah Senin besok akan diverifikasi dalam pertemuan dengan APIP di Inspektorat Provinsi Riau," kata Nuzelly, Minggu (13/9/2020) mengklarifikasi adanya keluhan dari sejumlah petugas kesehatan yang mengaku belum mendapatkan insentif.

"Jumlah yang kami ajukan adalah sebesar perkiraan kebutuhan insentif Covid-19 di RSUD Arifin Ahmad sampai bulan Desember 2020, maksudnya kalau besok sudah disetujui oleh APIP, maka kami bisa lancar membayarnya sampai akhir tahun nanti," tambahnya.

Namun jika dalam perjalanan ke depan terjadi perubahan kebutuhan, maka pihaknya akan mengajukan tambahannya sesuai mekanisme melalui APIP tersebut.

Proses pencairan insentif ini diakuinya butuh waktu, sebab pihaknya tetap mengedepankan prinsip kehati-hatian. Mengingat insentif akan menjadi hak pribadi petugas yang habis dipakai.

"Maka kami perlu mempersiapkan dasar pembayaran insentif yang kuat sesuai dengan ketentuan/peraturan agar tidak terjadi temuan yang bisa berakibat pengembalian uang nantinya," ujarnya. 

Nuzelly menjelaskan, insentif petugas Covid19 itu adalah penghargaan dari Gubernur berupa tambahan penerimaan bagi dokter, perawat, dan semua petugas pelayanan Covid -19 yang besarannya diatur berdasarkan Pergub dan dibuatkan SOPnya di rumah sakit, jadi insentif Covid-19 bukan satu-satunya penerimaan bagi petugas RSUD Arifin Ahmad. 

"Semua hak-hak pegawai RSUD Arifin Ahmad yang ada selama ini, seperti gaji, TPP, jasa pelayanan,dan lain-lain tetap berlaku dan telah dibayarkan sebagaimana biasanya sesuai ketentuan yang berlaku," ujarnya. 

Di samping insentif berupa uang, petugas Covid-19 RSUD Arifin Ahmad juga diberikan makan sesuai jadwal jaga, pemberian dan multivitamin, untuk proteksi diri dan keluarganya serta menyediakan hotel bagi petugas tersebut. (RB/MCR)

Share ke BBM

100000000
Dwi Anggera

Berita Terkini

Pesta Demokrasi Jadi Atensi Satgas Penanganan Covid-19 Riau

Minggu, 13 September 2020 - 15:25 WIB

Pencegahan Karhutla di Pangkalan Kuras Terus Ditingkatkan

Sabtu, 12 September 2020 - 16:11 WIB

Rapat APBdes Perubahan Desa Sokoi Dikawal Polisi

Sabtu, 12 September 2020 - 14:50 WIB

130 Kecamatan di Riau Sudah Terpapar Covid-19

Sabtu, 12 September 2020 - 11:40 WIB

Program Replanting Sawit Rakyat di Riau Terus Dikebut

Jumat, 11 September 2020 - 23:49 WIB

Serapan Anggaran Covid-19 di Riau Baru 49,9 Persen

Jumat, 11 September 2020 - 10:01 WIB

Jokowi Minta Manajemen Olahraga Nasional Dirancang Ulang

Kamis, 10 September 2020 - 12:35 WIB

Pencegahan Karhutla Masih Jadi Prioritas

Rabu, 09 September 2020 - 15:51 WIB

Jelang Pilkada, Pengamanan Objek Vital Ditingkatkan

Rabu, 09 September 2020 - 15:28 WIB

Pemprov Riau Dorong Pembangunan PPAS Berkelanjutan

Rabu, 09 September 2020 - 11:32 WIB

Legislator Riau Ramai Maju Pilkada, Ini Kata Gubri

Selasa, 08 September 2020 - 12:29 WIB

Cari Judul Berita

Populer



hut kota dumai riauboook

Galeri Pemkab Siak

galeri menanam padi siak


Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia



Banner

Socialize