Pengukuhan tiga TP2DD di Provinsi Riau.

Rabu, 31 Maret 2021 - 13:36 WIB 7820000

BI Sinergi dengan Pemprov Riau Bentuk TP2DD

Share ke BBM

RIAUBOOK.COM - Sebagai tindak lanjut dari Keputusan Presiden (Keppres) No. 3 Tahun 2021 tentang Satuan Tugas Percepatan Dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD) pada tanggal 31 Maret 2021, telah dikukuhkan tiga TP2DD di Provinsi Riau yaitu TP2DD Provinsi Riau, TP2DD Kota Pekanbaru, dan TP2DD Kabupaten Kampar.

Acara dihadiri langsung oleh Gubernur Riau, Walikota Pekanbaru dan Bupati Kampar serta seluruh Kepala Daerah lainnya di Provinsi Riau secara virtual. Turut hadir menyaksikan Kapolda Riau, Kepala Kejaksaan Tinggi dan Kepala BPKP Riau.

"TP2DD di ketiga Pemda ini merupakan pilot project yang selanjutnya akan direplikasi ke seluruh Kabupaten/Kota di Provinsi Riau," kata Kepala BI Kantor Perwakilan Wilayah Riau Decymus di Pekanbaru, Rabu (31/3/2021).

TP2DD merupakan forum koordinasi lintas instansi, lembaga dan pemangku kepentingan terkait (stakeholders) baik di tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota. TP2DD tingkat Provinsi diketuai oleh Gubernur, sedangkan TP2DD tingkat Kabupaten/Kota diketuai oleh Bupati/Walikota yang didukung oleh Pimpinan Bank Indonesia dan Kementrian Keuangan serta instansi/lembaga terkait di lingkungan Pemda.

Tujuan utama TP2DD adalah untuk mendorong peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) melalui elektronifikasi transaksi pemerintah daerah (ETP), mulai dari pembayaran pajak, retribusi, hingga perijinan.

Berdasarkan hasil monitoring pilot project ETP pada 2019 di 12 wilayah oleh Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), elektronifikasi transaksi pemda mampu meningkatkan PAD secara rata-rata hingga 14%.

"Selain itu, keberadaan TP2DD juga sangat diperlukan mengingat masih adanya berbagai kendala dalam pengembangan digitalisasi di daerah, antara lain keterbatasan infrastruktur teknologi di daerah, masih tingginya budaya melakukan pembayaran secara tunai, dan kesiapan infrastruktur bank pengelola dana Pemda," katanya.

Dari sisi makroekonomi, digitalisasi yang berkembang pesat di masyarakat merupakan peluang bagi Pemerintah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan pemerataan pembangunan (inklusi ekonomi).

Sebagaimana diketahui, digitalisasi telah mengubah secara revolusioner cara masyarakat melakukan aktivitas ekonominya mulai dari berbelanja, berjualan, melakukan pembayaran hingga mendapatkan sumber pembiayaan secara online. Digitalisasi di lingkungan Pemda akan memberikan kemudahan bagi dunia usaha untuk melakukan investasi, terutama dalam melakukan pembayaran dan perijinan, sehingga mempercepat pertumbuhan ekonomi Riau, dan tentunya digitalisasi fiskal akan meningkatkan transparansi dan akuntabilitas publik yang selama ini kita cita-citakan.

Urgensi untuk melakukan percepatan digitalisasi fiskal atau elektronifikasi transaksi pemda (ETP) semakin mendesak untuk dilakukan di masa pandemi COVID-19 ini. Pendapatan Asli Daerah (PAD) menurun tajam sebagai dampak melemahnya transaksi ekonomi di masyarakat.

Untuk memperkuat kembali kemampuan Pemda dalam memberikan stimulus untuk mempercepat pemulihan ekonomi, diperlukan inovasi daerah dengan menerapkan elektronifikasi transaksi pemerintah daerah (baik dari sisi incoming maupun outgoing) yang dilakukan secara simultan dengan langkah-langkah memasyarakatkan pembayaran berbasis digital atau non tunai secara luas, baik antar instansi pemerintah, masyarakat dengan pemerintah, dan masyarakat dengan pelaku usaha.

Mayoritas Pemda di Riau telah mengimplementasikan elektronifikasi di sisi pendapatan untuk pajak, namun implementasi untuk retribusi masih rendah, sedangkan elektronifikasi untuk moda transportasi masih belum diterapkan. Sementara itu, di sisi belanja seluruh Pemda di Riau telah menerapkan secara non tunai, namun sebagian besar prosesnya masih dilakukan melalui teller dan belum memanfaatkan cash management system (CMS) secara optimal.

"Sesuai Keppres, seluruh kabupaten/kota di wilayah Provinsi Riau termasuk yang diharuskan membentuk TP2DD paling lambat 1 tahun sejak dikeluarkannya Kepres atau sebelum Maret 2022. Pembentukan TP2DD di seluruh Provinsi Riau ini ditargetkan lebih cepat, yakni sebelum akhir 2021," tukas Decymus. (RB/Ver)

Share ke BBM

100000000
Dwi Anggera

Berita Terkini

Banyak Komplain Soal ELTE, Ini Penjelasan Polisi

Rabu, 31 Maret 2021 - 09:44 WIB

Hakim dan Pegawai PN Pekanbaru Jalani Vaksinasi

Selasa, 30 Maret 2021 - 11:01 WIB

BPBD Riau Siapkan Logistik Antisipasi Korban Banjir

Senin, 29 Maret 2021 - 13:34 WIB

Nasabah Non Muslim Dukung Konversi BRK ke Syariah

Minggu, 28 Maret 2021 - 13:13 WIB

Selamat, Rahmad Handayani Ketua FPR

Rabu, 17 Maret 2021 - 16:49 WIB

Pekan Depan, Riau Mulai Vaksinasi Covid-19 Tahap II

Sabtu, 27 Februari 2021 - 12:23 WIB

BMKG Pantau 63 Titik Panas Terpantau di Riau

Senin, 22 Februari 2021 - 12:01 WIB

Riau Dikepung Titik Panas, Terbanyak di Pelalawan

Sabtu, 20 Februari 2021 - 11:24 WIB

Menolak Vaksinasi Bakal Kena Sanksi Administratif

Sabtu, 20 Februari 2021 - 10:05 WIB

Dua Pelaku Ilog Ditangkap Polisi di Perairan Sungai Apit

Kamis, 04 Februari 2021 - 13:54 WIB

Polsek Pangkalan Lesung Cek Administrasi Personil

Kamis, 04 Februari 2021 - 13:35 WIB

BUMD Jabar Tegaskan Tak Minat Ikut Kelola Blok Rokan

Jumat, 29 Januari 2021 - 12:37 WIB

Jamin Kamtibmas, Polsek Pangkalan Lesung Rutin Patroli C3

Selasa, 26 Januari 2021 - 13:16 WIB

Polsek Ukui Ajak Masyarakat Perangi Pungli dan Hoax

Minggu, 24 Januari 2021 - 13:52 WIB

Cari Judul Berita

Populer



hut kota dumai riauboook

Galeri Pemkab Siak

galeri menanam padi siak


Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia



Banner

Socialize