Ilustrasi. (net)

Kamis, 19 Oktober 2017 - 16:24 WIB 3610000

Kejati Riau Tahan 2 Tersangka Dugaan Korupsi Lampu Sorot Pekanbaru, Totalnya Sudah 5

Share ke BBM

RIAUBOOK.COM - Kejaksaan Tinggi Riau menahan dua tersangka Mhr dan A alias Mj dalam kasus dugaan korupsi pengadaan proyek lampu sorot Pemerintah Kota (Pemkot) Pekanbaru, Kamis (19/10/2017), keduanya menyusul tiga tersangka sebelumnya yang sudah ditahan beberapa waktu lalu, yakni Abd, Ms dan HW.

 

"Hari ini, dua tersangka kita bawa untuk ditahan di Rutan Sialang Bungkuk, Pekanbaru," ujar Asisten Pidana Khusus Kejati Riau, Sugeng Riyanta kepada wartawan di ruang kerjanya.

Keduanya ditahan selama 20 hari ke depan, sebelum nanti disidangkan di Pengadilan Negeri Pekanbaru. Sehingga total tersangka lima orang dalam kasus yang merugikan negara hingga Rp 1,3 miliar ini semuanya sudah ditahan.

Setelah menjalani proses administrasi kedua tersangka dengan rompi tahanan warna orange langsung dibawa menggunakan mobil menuju Rutan Sialang Bungkuk, Pekanbaru.

Tersangka Mhr merupakan penggiat Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dari Lumbung Informasi Rakyat, dan Mhr sebagai Presiden dalam lembaga tersebut.

"Mhr seorang penggiat LSM, sedangkan temannya Mj alias A dari swasta. Peran mereka sebagai broker atau makelar proyek dalam kasus dugaan korupsi lampu penerangan jalan di Pekanbaru," jelas Sugeng.

Sedangkan tersangka lain yang ditahan lebih dulu, berinisial Abd. Dia merupakan seorang broker proyek yang kerjanya senantiasa memainkan proyek lampu penerangan jalan di pemerintahan yang dipimpin Walikota Firdaus tersebut.

Dia ditangkap di rumahnya di Bangkinang Kabupaten Kampar pada Kamis (12/10/2017) malam lalu.

Tersangka lainnya adalah HW.‎ Dia juga dikirim ke Rumah Tahanan Sialang Bungkuk. Tersangka dari pihak Pegawai Negeri Sipil adalah Ms, dia selaku Kepala Bidang Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Pemerintahan Kota Pekanbaru.

Dalam kasus dugaan korupsi proyek lampu jalan ini, tersangka Ms, selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK). Dia satu-satunya PNS yang terlibat dalam kasus ini, sementara 4 orang tersangka lainnya dari pihak swasta. Jaksa juga menahannya di Rutan Sialang Bungkuk.

Menurut Sugeng, total kerugian dari kasus korupsi ini ‎masih dihitung oleh Badan Pemeriksa Keuangan Provinsi. Sejauh ini, jaksa mendapati sebanyak Rp 1,3 miliar kerugian negara dari anggaran Bantuan Keuangan (Bankeu) Provinsi Riau tahun 2016 senilai Rp 6,7 miliar.

"Sebagian dari tersangka ada yang mengembalikan kerugian negara, ada juga uang yang kami sita dari toko yang menjual material proyek, total semuanya sekitar Rp 500 juta," kata Sugeng. (RB/san)



Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

Share ke BBM


100000000
Fazar Muhardi

Berita Terkini

Neil Antariksa: Pengawasan Pilgubri 2018 Tugas Bersama

Rabu, 18 Oktober 2017 - 16:10 WIB

Broker Proyek APBD Pekanbaru Ditangkap Jaksa

Jumat, 13 Oktober 2017 - 17:15 WIB

Kronologi Pemerkosaan 2 Gadis, Digilir 4 Pemuda Meranti

Kamis, 12 Oktober 2017 - 11:25 WIB

KPK Datang ke Inhu Ngapain?

Kamis, 12 Oktober 2017 - 06:55 WIB

Lima Tersangka Pemurni Emas Ilegal Diringkus

Selasa, 10 Oktober 2017 - 14:05 WIB

Polisi Riau Bidik Harta Kekayaan Bandar 40 Kg Sabu

Selasa, 10 Oktober 2017 - 14:04 WIB

Curi Onderdil Mobil Truk Elpiji, Iis di Polisikan

Sabtu, 07 Oktober 2017 - 09:15 WIB

Mantan Kadispenda Riau Diperiksa Jaksa Terkait Korupsi

Jumat, 06 Oktober 2017 - 22:30 WIB

BNN Tembak Mati Bandar 25 Kilogram Sabu di Riau

Jumat, 06 Oktober 2017 - 22:08 WIB

Ini Dia Postingan Jonru yang Buat Dia Ditangkap Polisi

Jumat, 06 Oktober 2017 - 21:30 WIB

Cari Judul Berita




Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia