Tersangka kasus korupsi KTP elektronik Setya Novanto (tengah). (net)

Senin, 27 November 2017 - 23:47 WIB 3100000

Benarkah Hakim Praperadilan Setya Novanto Pernah Bebaskan Koruptor? Berikut Catatan ICW

Share ke BBM

RIAUBOOK.COM - Indonesia Corruption Watch (ICW) menyoroti rekam jejak hakim tunggal Kusno yang akan mengadili praperadilan Setya Novanto.

ICW mengingatkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk berhati-hati dalam menghadapipraperadilanyang diajukan tersangka kasus korupsi proyek E-KTPSetya Novanto. ICW menyoroti rekam jejak hakim tunggal Kusno yang akan mengadili praperadilan itu.

"Kami berpandangan bahwa dari sekian banyak rekam jejak yang dimiliki oleh bersangkutan, minim sekali keberpihakannya terhadap pemberantasan korupsi," kata aktivis Indonesia Corruption Watch (ICW), Lalola Ester, saat dihubungi, Senin (27/11/2017).

Lalola mengatakan, berdasarkan catatan ICW, hakim Kusno pernah membebaskan empat terdakwa korupsi saat menjabat hakim di Pengadilan Negeri Pontianak.

Kusno juga pernah memberikan vonis ringan 1 tahun penjara kepada Zulfadhli, anggota DPR RI dalam perkara korupsi dana bantuan sosial Provinsi Kalimantan Barat tahun anggaran 2006-2008 yang diduga merugikan keuangan negara hingga Rp 15 miliar.

"Karena itu, dalam konteks itu kita harus berhati-hati betul dan tentunya KPK juga harus berhati-hati betul," ujar Lalola, dikutip dari Kompas.com.

Ia mengingatkan KPK jangan sampai kalah lagi dari Novanto seperti pada praperadilan sebelumnya. Saat itu, hakim tunggal Cepi Iskandar memutuskan tidak sah status tersangka yang disematkan KPK kepada Novanto.

Untuk menghindari kejadian serupa terulang, ICW meminta KPK segera melimpahkan berkas Setya Novanto ke pengadilan tipikor. Dengan demikian, praperadilan yang diajukan Novanto akan otomatis gugur.

"Meneruskan penanganan perkara ini ke tingkat yang lebih tinggi dengan melimpahkan berkasnya ke persidangan itu menjadi sangat urgen meski waktunya sudah mepet sekali," ujarnya.

Sidang perdana praperadilan Novanto akan digelar pada 30 November mendatang.

Dalam kasus korupsi proyek e-KTP, Novanto bersama sejumlah pihak diduga menguntungkan diri sendiri, orang lain, atau korporasi.

Novanto juga diduga menyalahgunakan kewenangan dan jabatan saat menjabat Ketua Fraksi Partai Golkar. Akibat perbuatannya bersama sejumlah pihak tersebut, negara diduga dirugikan Rp 2,3 triliun pada proyek Rp 5,9 triliun tersebut. Novanto saat ini sudah ditahan di rutan KPK. (RB/Kompas.com)

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

Share ke BBM


100000000
Yopi Pranoto

Berita Terkini

Hakim Bebaskan Basko dari Tuntutan Pemalsuan Surat

Senin, 27 November 2017 - 14:51 WIB

Ingat, Pemberantasan Pungli Bukan Cuma Tugas Polisi

Rabu, 22 November 2017 - 21:32 WIB

Hina Jokowi dan Iriana, Polri Tangkap Hazbullah

Rabu, 22 November 2017 - 12:04 WIB

Setya Novanto Gandeng Pengacara 'Kopi Sianida'

Selasa, 21 November 2017 - 07:43 WIB

Jaringan Narkoba Kerinci Kanan Dibekuk Polres Siak

Jumat, 17 November 2017 - 09:35 WIB

Pria Inhil Tanam Ganja di Pot Bunga

Kamis, 16 November 2017 - 19:01 WIB

Mau Ditangkap KPK, Setya Novanto Kabur ke Luar Negeri?

Kamis, 16 November 2017 - 09:29 WIB

Siapa Pria Misterius yang Jemput Setya Novanto?

Kamis, 16 November 2017 - 08:52 WIB

MA Kabulkan PK, Hukuman Rusli Zainal Bakal Dipangkas

Rabu, 15 November 2017 - 17:05 WIB

Cari Judul Berita




Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia