Politik Pilgub Riau Patah Tebu

#Politik Riau Beda. Kondisi ini terbukti dengan banyaknya prediksi yang melenceng hingga mencuatkan gambaran 'mentahnya' para politisi di Bumi Melayu.

Pemetaan politik pada Pilgub Riau seperti telah 'patah tebu', sulit untuk menggambarkan wilayah kemenangan dari masing-masing pasangan yang bertarung pada pentas politik berebut 'tahta' Gubernur Riau.

Sebut saja petahana, pasangan Arysdjuliandi Rachman - Suyatno (AYO). Secara garis besar, partai utama yang mengusung pasangan ini, Golkar, memang memiliki basis yang kuat karena kader partai beringin 'mengakar' di sejumlah kabupaten/kota.

Seperti Amril Mukminin, saat ini menjabat sebagai Bupati Bengkalis, kemudian Bupati Indragiri Hilir (Inhil) HM wardan dan Yopi Arianto yang masih menjabat Bupati Indragiri Hulu (Inhu).

Kader Golkar lainnya yang menjabat kepala daerah adalah Suparman namun kini telah dinonaktifkan setelah tersangkut kasus korupsi.

Kekuatan 'beringin' kemudian diperkokoh oleh partai koalisi PDI Perjuangan yang jelas merupakan 'induk samang' dari Suyatno, bakal calon wakil petahana yang sekarang menjabat Bupati Rokan Hilir (Rohil).

Dua partai besar yang memiliki total 23 kursi (Golkar 14, PDIP 9 kursi), kemudian bertambah 'sehat' dengan munculnya dukungan Hanura yang menambah 2 kursi legislatif.

Dengan demikian, ada 25 orang anggota DPRD Riau yang berasal dari berbagai wilayah kabupaten/kota di Riau yang masuk dalam mesin politik tiga partai tersebut.

Secara kasat mata, mesin politik dari pasangan 'AYO' memang luar biasa 'tenaganya', mampu mencapai kecepatan tinggi. Hanya saja, medan politik yang harus dijalani tidak begitu mulus.

Dua kader terbaik Golkar, Syamsuar dan HM Harris yang menjadi alasan terbentuknya jalan terjal itu.

Motor Baru

Syamsuar memilih untuk membeli 'motor baru' dan mendapatkan tiga partai PAN, PKS dan NasDem. Sebagai penunggang motor, Syam yang saat ini menjabat sebagai Bupati Siak membutuhkan 'mekanik' andal agar mesin mampu memberikan kecepatan maksimal.

'Mekanik' andal itu adalah Brigjen TNI Edy Natar Nasution. Sebagai seorang Danrem 031/Wira Bima, Edy tentu memiliki pengalaman cukup dalam strategi politik internasional, dan ketika pengalaman itu di bawa ke daerah, akan menjadi lebih muda.

Pasangan ini disebut sebagai pasangan yang ideal karena cukup dengan 13 kursi mereka raih dari PAN (7 kursi), kemudian PKS dan NasDem masing-masing 3 kursi untuk kemudian siap 'menjajal' medan politik menuju Pilgub Riau.

Dengan melajunya pasangan ahli strategi dari kader terbuang, maka laju motor Golkar bersama team PDIP dan Hanura terancam bakal mengalami gangguan di medan yang berat.

Gangguan mesin Golkar dapat terjadi kapan saja karena Syam memiliki kekuasaan di Siak, pengamalam berpolitik saat di Golkar, dan dukungan dari kader birokrat yang saat ini menyusup di berbagai elemen pemerintahan.

Ditambah satu mekanik yang memiliki kekuatan strategi politik berimbang. Edy Natar juga merupakan putra Riau asal Bengkalis yang siap memecah suara di wilayah Amril Mukminin.

Kemudian satu kader PAN sebagai partai pengusung pasangan Syam-Edy, Irwan Nasir, saat ini adalah Bupati Kabupaten Kepulauan Meranti.

Sementara satu petinggi NasDem Riau, Zulkifli AS, saat ini juga merupakan Wali Kota Dumai, kemudian ada Ayat Cahyadi saat ini adalah Wakil Wali Kota Pekanbaru.

Dan yang tidak disangka, Rokan Hulu (Rohul) yang sebelumnya sempat dipetakan sebagai daerah kemenangan petahana, kini juga bisa pecah akibat kader Golkar yang menjabat bupati di daerah itu, Suparman telah lengser akibat kasus korupsi.

Tinggal Sukiman, seorang purnawirawan TNI yang saat ini menjabat sebagai pelaksana tugas (plt) Bupati Rohul yang dipresiksi akan berada di posisi netral.

Dengan demikian, kehadiran pasangan Syam-Edy diprediksi akan memecah suara petahana di Bengkalis, Pekanbaru dan Rohul, namun akan mendominasi kemenangan di 3 wilayah seperti Siak, Dumai, dan Meranti.

Motor Lama

Ancaman petahana juga datang dari pasangan mengejutkan. Mereka adalah Firdaus-Rusli Effendi (Fir-Rus).

Firdaus merupakan kader Partai Demokrat yang sempat tersisihkan setelah Ketua DPW Asri Auzar lebih mempromosikan diri untuk maju membawa motor partai berlambang mercy.

Namun secara tiba-tiba, Firdaus mengumumkan diri akan tetap maju dengan di dampingi Rusli Effendy selaku petinggi DPP PPP disusul dengan dukungan resmi dari partai berlambang Ka'bah untuk pasnagan Fir-Rus.

Seperti kembali membeli 'motor lama', Firdaus pun akhirnya berhasil merebut Demokrat hingga pasangan ini memiliki total 14 kursi (9 Demokrat dan 5 PPP) dan mampu ikut dalam arena Pilgub Riau.

Pasangan Firdaus-Rusli dengan motor lamanya juga bakal memecah suara di sejumlah wilayah yang telah dipetakan menjadi basis kemenangan petahana seperti Kabupaten Kampar.

Hadirnya Rusli di sisi Firdaus seakan membelah 'tubuh' Bupati Kampar Azis Zainal yang sebelumnya maju di daerah itu dengan dukungan Golkar dan PPP.

Dalam perjalanan politik nanti, pasangan Fir-Rus diprediksi juga akan mendominasi suara di wilayah Pekanbaru yang merupakan basis kekuasaan Firdaus.

Kemudian juga akan mengusai suara di Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing) mengingat Bupati Mursini juga kader PPP.

Harley

Satu dari sejumlah kader terbaik Golkar adalah HM Harris yang saat ini masih menunggu kepastian dan 'mujizat' dari dua partai yang berasal dari 'ayah angkat'.

Ada sejumlah opsi mengarah ke Harris untuk mendapatkan motor harley dengan tenaga yang kuat berasal dari koalisi PKB dan Gerindra.

Opsi pertama, Harris tetap berpasangan dengan Yopi Arianto sebagai upaya menambah basis kekuasaan untuk mendominasi suara bahkan memecahkan mesin Golkar.

Yopi Arianto juga merupakan kader Golkar energik, saat ini menjabat sebagai Bupati Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu).

Jika pasangan Harris-Yopi terealisasi, maka 'duo' kader terbuang ini tidak hanya mampu memperburuk medan petahana, bahkan menguasai sejumlah daerah.

Lukman Edy merupakan putra Inhil, koalisi PKB-Gerindra akan 'mengoyak' kantung suara di daerah yang merupakan salah satu basis petahana, saat ini dikuasai satu kader Golkar, HM Wardan, bupati di daerah itu.

Pasangan Harris-Yopi diprediksi akan membentuk mesin yang sehat dan setidaknya akan mampu mendominasi kemenangan di Kabupaten Indragiri Hulu dan Pelalawan

Namun opsi lainnya, Harris dipasangkan dengan Lukman Edy yang saat ini menjabat sebagai anggota DPR RI. Pasangan ini malah sudah dikenal dengan jargon 'Harley'.

Kekuatan mesin pasangan 'Harley' jika terealisasi juga akan memiliki tenaga yang sehat, bersaing di sejumlah wilayah untuk mendulang suara.

Namun opsi terakhir, jika PKB-Gerindra melirik calon lain selain Harris seperti Lukman Edy-Hardianto, maka kelemahan mesin motor justru akan terlihat di sejumlah wilayah, salah satunya Inhu yang mungkin akan memilih memberikan dukungan ke petahana, dan Pelalawan yang bisa jadi netral.

Prediksi tersebut menyimpulkan, politik Pilgub Riau saat ini sedang patah tebu. Masing-masing calon akan mengintari motor mereka di basis kemenangan mereka sendiri yang menyebabkan kantung-kantung suara pecah.

Oleh Fazar Muhardi

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

foto

Terkait

Foto

Membaca Jejak Digital Ustad Abdul Somad untuk Pilkada Riau

TIDAK dapat disangkal saat ini Ustad Abdul Somad (UAS) menjadi magnet di tengah masyarakat, baik di dunia nyata maupun dunia…

Foto

Catatan Ustadz Abdul Somad: Belajar Dari Al-Fatih

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustadz Abdul Somad1. Hadits Nabi Muhammad SAW menjadi sumber inspirasi: "Kamu pasti akan membebaskan Konstantinopel.…

Foto

Budaya dan Agama

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustadz Felix SiauwSingkatnya, Cak Nun dalam banyak majelisnya menyederhanakan, bahwasanya Agama itu ialah ibadah, perintah…

Foto

Gerindra dan Kuda Poni

RIAUBOOK.COM - Peta politik Pemilihan Gubernur Riau berubah setelah pasangan Firdaus - Rusli Effendi berhasil mendapatkan SK Partai Demokrat yang…

Foto

5 Tipe Pemilih dalam Pilkada, Jangan Jadi Nomor 5 yaa..

RIAUBOOK.COM - Oleh Padli AR (Ketua Wilayah KAMMI Riau)Beberapa hari lagi Pilkada serentak seluruh Indonesia memasuki tahap pendaftaran.…

Foto

Ancaman 'Kuda Hitam' dan 'Head to Head' Pilgub Riau

RIAUBOOK.COM - Politik Riau bukan politik biasa, dan itu terbukti dengan kondisi yang sulit ditebak dan runyam untuk dipahami dengan…

Foto

Ustadz Abdul Somad, The Phenomenon

RIAUBOOK.COM - Oleh: DR. Moeflich Hasbullah (Pakar Sejarah Islam, Dosen UIN Sunan Gunung Djati)Lelaki muda Riau kurus ini, kini sudah…

Foto

Catatan Akhir Tahun Ketua BEM Fakultas Hukum Universitas Riau

RIAUBOOK.COM - Oleh Alfikri Lubis, Ketua BEM Fakultas Hukum Universitas Riau"Pemerintah Perlu Berkaca Pada Tahun yang Sudah Berlalu"Tahun 2017…

Foto

Ibarat Perusahaan, Rokan Hilir Sudah Gulung Tikar Malah Tertimpa Hutang

RIAUBOOK.COM - Oleh Rinaldi Parepare (Mahasiswa Rokan Hilir/Presiden Mahasiswa Universitas Riau)Terlalu lama dan berkepanjangan kita melihat wajah lesu ribuan tenaga…

Foto

Ini Bukan Soal Ustadz Abdul Somad Semata, Tapi Soal Wibawa Negara

RIAUBOOK.COM - Oleh Fahri HamzahPertama, Peristiwa ini adalah peristiwa memalukan. Sebab saya ingat dulu, sebagai ketua PANJA UU…

Foto

Intoleransi Toleransi

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustad Felix SiauwAturan agamaku haruskan Muslim dipimpin oleh Muslim juga, itu kau tuduh intoleransi, katamu…

Foto

Abdul Somad, Alternatif Baru untuk Calon Pemimpin Riau

RIAUBOOK.COM - Oleh Padli AR, Ketua KAMMI Wilayah RiauUAS, Ustad Abdul Somad menjadi publik figur paling diminati saat ini. Sedikit…

Foto

Dimulai Dari yang Kecil

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustad Felix SiauwHampir tidak ada yang datang secara tiba-tiba, baik itu kebaikan juga keburukan. Semua pasti ada…

Foto

Awas Ancaman Suami Selingkuh Saat Tahun Baru, Ini Tanda-tandanya

RIAUBOOK.COM - Perselingkuhan memang menjadi biang kehancuran rumah tangga, meski sesungguhnya banyak pria yang melakukannya tanpa disadari akan bahaya itu.Bagi…

Foto

Persatuan Bangsa-Bangsa Dalam Perspektif Psikologi Hukum

RIAUBOOK.COM - Dalam tulisan ini, sengaja penulis bubuhkan dengan bahasa Psikologi Hukum yang dikaitkan dengan PBB (Persatuan Bangsa-Bangsa), karena penulis…

Foto

Gubri Ideal

RIAUBOOK.COM - Oleh Zulfa Hendri (Mantan Presiden Mahasiswa Universitas Riau)Selama tiga hari di Pekanbaru, setelah banyak berbincang dengan…

Foto

Ustadz Abdul Somad Ditolak di Negara Hongkong, Ketua MPR RI: Negara Harusnya Membela Rakyatnya

RIAUBOOK.COM - Oleh Zulkifli HasanMenyesalkan kejadian yang dialami @ustadzabdulsomad di Hongkong. Yang paling mendasar dari kejadian ini adalah negara seharusnya…

Foto

Suatu Hari Nanti, Seluruh Dunia akan Menerima Dakwah Ustadz Abdul Somad

RIAUBOOK.COM - Oleh Fahri HamzahUstadz Abdul Shomad akan jadi ulama besar. Semoga sabar menghadapi ujian. Ini fase yang…

Foto

Para Pembebek Nabi

RIAUBOOK.COM - Oleh Ustad Felix SiauwTeringat kisah Rasulullah, ketika Khadijah membawanya kepada Waraqah bin Naufal, dan menanyakan perkara…

Foto

Ribuan 'Hotspot' Akibat Politik Panas Jelang Pilgub Riau, Siapa yang Untung?

RIAUBOOK.COM - Terdeteksi ribuan 'hotspot' atau titik panas di berbagai tempat di seluruh wilayah kabupaten/kota di Riau, bahkan 'membanjiri' banyak…

foto

Pendidikan