Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona? (Bag 3)

Begitu kami menyadari bahwa Agen telah melarikan diri dan akan mulai menyebar, kami segera mengunci semua Wuhan. Saya adalah salah satu dari mereka yang ditugaskan untuk mengelola dampak kontaminasi.

Tentu saja kami tidak dapat menyimpan rahasia usaha yang sangat besar, jadi kami memutuskan untuk memerintahkan media pemerintah kami untuk melaporkan bahwa "coronavirus" telah pecah di Wuhan.

Pada kenyataannya, tentu saja, tidak ada "coronavirus". Semuanya dibuat-buat.

Salah satu kolega saya yang datang dengan ide jenius berpura-pura bahwa orang dengan flu biasa menderita coronavirus. Ini memungkinkan kami untuk menyembunyikan sifat sebenarnya dari penyakit ini.

Biarkan saya jelaskan. Saat ini musim flu di Tiongkok. Ketika kami menyadari bahwa kami tidak bisa lagi mengendalikan penyebaran Agen, kami mengirim orang-orang kami ke semua rumah sakit dan memerintahkan semua dokter untuk mendiagnosis setiap kasus flu biasa sebagai "coronavirus".

Kami datang dengan nama baru-2019-nCoV - dan membagikan "lembar fakta" yang menggambarkan penyakit buatan.

Hasil dari keputusan ini adalah bahwa puluhan ribu orang yang hanya menderita pilek atau flu sekarang didiagnosis memiliki virus corona misterius yang, walaupun menular, tidak sering mematikan.

Walaupun ini menakutkan masyarakat, itu memungkinkan kami untuk mendorong narasi bahwa penyakitnya tidak begitu mematikan; itu juga memberi kami waktu untuk bersiap menghadapi malapetaka yang pasti akan datang dengan memberlakukan kuncian di Wuhan dan kota-kota lain di Provinsi Hubei.

Anda belum pernah mendengar ini di berita-dan mengingat ukuran Wuhan, dengan jumlah penduduk 11 juta, bahkan tidak diketahui oleh banyak penduduk- tetapi dalam beberapa hari ribuan demi ribuan orang terinfeksi dan tak lama kemudian mereka menderita kematian yang menyengsarakan yang sudah saya jelaskan.

Dalam seminggu, ada begitu banyak mayat sehingga kami tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka, jadi kami memerintahkan para tahanan kredit sosial yang masih hidup untuk membawa mayat-mayat itu ke pedesaan dan menguburnya di kuburan massal.

Tetapi sangat sulit untuk merahasiakan kegiatan ini, dan kami bahkan tidak dapat mengikuti karena ada begitu banyak mayat. Kami menanam kisah bahwa lima juta penduduk telah "melarikan diri" dari Wuhan.

Pada kenyataannya, tentu saja, banyak dari orang-orang itu telah meninggal karena Agen.

Saya bekerja sepanjang waktu membantu mengatur lockdown ini. Ketika saya memikirkan kembali tindakan saya sekarang, saya merasa sangat malu. Pada saat itu saya masih percaya bahwa saya berjuang untuk tanah air saya dan bahwa aturan Partai adalah benar dan adil. Tapi jauh di lubuk hati, aku sudah mulai ragu.

Keyakinan saya pada Partai terguncang bahkan lebih dalam ketika saya mengetahui apa yang terjadi pada Dr. Li Wenliang. Dia adalah salah satu dari sedikit dokter yang menolak untuk mendiagnosis pasien flu dengan "coronavirus".

Sebagai hukuman, ia dikirim untuk membantu mengangkut mayat ke kuburan massal. Harapannya adalah bahwa dia akan terinfeksi dengan Agen dan mati dengan susah payah, tetapi yang mengejutkan kami, dia tidak tertular penyakit itu.

Anda tentu saja telah membaca bahwa dia meninggal karena "coronavirus". Anda salah informasi. Seorang sersan Polisi Bersenjata Rakyat menyuntiknya dengan campuran heroin dan merkuri yang menyebabkan paru-parunya mengempis.

Ketika saya mengetahui hal ini, saya menjadi tidak yakin apakah saya melakukan hal yang benar atau tidak. Sementara saya percaya bahwa pantas bagi pemerintah untuk memerintah dengan tangan yang keras, saya tidak berpikir bahwa itu benar untuk membunuh Dr. Li.

Dia adalah pria yang penuh kasih dan baik hati dan dia peduli pasiennya; bagaimana tanah air kita tidak mendapat manfaat dari memiliki dokter seperti itu?

Saya berbagi kekhawatiran saya dengan istri saya, tetapi dia meyakinkan saya bahwa saya tidak boleh mengatakan apa pun kepada atasan saya. Dia mengatakan itu terlalu berbahaya; bahwa mereka menghargai kesetiaan di atas segalanya; dan bahwa saya hanya akan menemukan masalah jika saya mengakui keraguan saya tentang praktik mereka.

Dia juga menunjukkan bahwa kami mendapat manfaat dari perawatan medis prioritas. Sebagai pejabat senior, kami menerima persediaan rutin masker hazmat yang sangat canggih yang merupakan satu-satunya teknologi yang dapat mencegah infeksi.

Dia memohon saya untuk memikirkan putra kami, yang masih kecil. Jika saya berbicara dan tertangkap, hidup kami akan beresiko.

Sekitar waktu yang sama, menjadi jelas bahwa 'Agen' sepenuhnya di luar kendali kami. Itu menyebar seperti api di seluruh Provinsi Hubei dan sekitarnya, menginfeksi puluhan juta dan menyebabkan mereka semua mati.

Saya mengerti bahwa apa yang baru saja saya katakan sulit dipercaya, karena Anda telah diberitahu bahwa hanya ada sekitar 50.000 infeksi, dan jauh lebih sedikit kematian.

Tetapi ini adalah infeksi influenza yang secara salah dianggap sebagai "coronavirus" yang tidak ada. Agen jauh, jauh lebih menular dari itu, dan tingkat kematiannya, tidak seperti "coronavirus", bukan 2%.

Tidak, tingkat fatalitasnya adalah 100%. Tidak ada yang pulih dari itu. Setiap orang yang mengidapnya meninggal. Dan banyak orang yang mengidapnya.

Provinsi Hubei terletak di reruntuhan.

Berbagai pembatasan perjalanan dan penguncian yang telah diberlakukan tidak diciptakan untuk menghentikan penyebaran Agen. Tidak satupun dari mereka dapat menghentikannya, bukan embargo, tidak menghadapi masker atau pembersih tangan- tetapi untuk menghentikan para korban yang selamat dari melihat bencana dengan bencana mereka sendiri mata.

Bersambung...


Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona? (Bag 4)

foto

Terkait

Foto

Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona? (Bag 2)

Hasil awal menggembirakan, karena kami melihat penurunan kognitif yang signifikan dan pengurangan fasilitas pemrosesan mental yang lebih tinggi. Pada dasarnya,…

Foto

Sumber Intelijen Ungkap Kekejaman China, Tidak Ada Virus Corona?

RIAUBOOK.COM - Virus corona atau yang dikenal Covid-19 menjadi kabar paling mengerikan di dunai setelah puluhan ribu meregang nyawa akibatnya,…

Foto

Daftar Begara-negara Miskin Dunia yang Kena Wabah Corona Kiriman Negara Kaya

RIAUBOOK.COM - Terdapat sejumlah negara miskin di Dunia yang sebelumnya nihil kasus wabah virus corona (covid-19) namun kini harus menerima…

Foto

Di Asia Tenggara, Malaysia Terbanyak Tapi Paling Fatal Indonesia

RIAUBOOK.COM - Mewabahnya virus corona atau covid-19 sejak tiga bulan setelah di Wuhan, Provinsi Hubei, Cina, pada akhir Desember 2019,…

Foto

Di Belanda Warganya Dibiarkan Terinfeksi Covid-19 Agar Kebal, Malah Ganja Dijual Bebas

RIAUBOOK.COM - Ketika sebagian besar negara menerapkan social distancing, Belanda justru punya caranya sendiri dalam melindungi kelompok rentan terinfeksi coronavirus.…

Foto

Fenomena Aneh, Covid-19 Hanya Serang Orang-orang Kaya

RIAUBOOK.COM - Virus corona kini telah menjadi momok bagi dunia internasional, sebagian besar negara di dunia ini telah dikabarkan terserang…

Foto

Frustasi, Dokter Indonesia Ancam Mogok Tak Mau Tangani Pasien Corona

RIAUBOOK.COM - Karena frustasi atau kecewa, Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan sejumlah organisasi profesi lain menyampaikan protes kepada pemerintah karena…

Foto

Indonesia Dianggap Jadi Pusat Pesebaran Corona, Mengerikan! 5 Juta Penduduk Jakarta Bakal Terinfeksi

RIAUBOOK.COM - Kabar mengerikan sekaligus menyedihkan, dunia termasuk Malaysia menganggap Indonesia sebagai negara paling lemah dalam penanganan kasus pesebaran virus…

Foto

3.277 Orang Riau Dipantau Terkait Corona

RIAUBOOK.COM - Kabar terbaru terkait virus corona, status orang dalam pemantauan (ODP) di Provinsi Riau terus bertambah. Dari pantauan…

Foto

Setelah China Kini Amerika Mulai Dihantui Corona, 9.471 Warganya Positif

RIAUBOOK.COM - Persebaran pandemi virus corona masih terjadi di seluruh dunia, tercatat 418.000 kasus terjadi dari pasien yang sudah dinyatakan…

Foto

Bencana Besar, 33.546 Warga Amerika Terjangkit

RIAUBOOK.COM - Otoritas New York dan Washington meminta untuk menyatakan bencana besar di kedua wilayah itu di tengah pandemi dan…

Foto

193 Orang Riau Dipantau, Diduga Terjangkit Corona

RIAUBOOK.COM - Gubernur Riau Syamsuar mengatakan bahwa sampai saat ini Orang Dengan Pemantauan (ODP) Virus Corona (Covid-19) di Provinsi Riau sampai…

Foto

Malaysia Lockdown Singapura Terancam Kelaparan

RIAUBOOK.COM - Akibat lockdown yang dilakukan Malaysia membuat Singapura terancam kekurangan bahan makanan dan warganya mengalami kelaparan. Maybank Kim…

Foto

Penderita Virus Corona di Amerika Meledak Lapaui Korsel

RIAUBOOK.COM - Mengerikan, wabah Virus Corona atau COVID-19 semakin mengganas di Amerika Serikat, jumlah penderita meledak dan kini negeri adi…

Foto

Ini Manusia Pertama yang Terjangkit Virus Corona

RIAUBOOK.COM - Mengerikan, virus corona telah menyebar hampir ke seluruh dunia, menginfeksi puluhan ribu orang dan mematikan ribuan lainnya. Namun…

Foto

Diduga Terpapar Virus Corona, Mahasiswa Asal Malaysia Dirawat di Pekanbaru

RIAUBOOK.COM - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Arifin Achmad Riau mengaku pihaknya menerima satu pasien warga negara Malaysia suspect virus…

Foto

Virus Spanyol Penyakit Aneh yang Masuk Indonesia Dulu, Bunuh 1,5 Juta Penduduk

RIAUBOOK.COM - Melansir dari Historia.id Pandemi Virus Spanyol terbawa masuk ke Indonesia kemungkinan melalui jalur laut, kemungkinan lewat kapal penumpang ataupun kapal…

Foto

Mengerikan, Virus Ini Membunuh 100 Juta Jiwa Manusia

RIAUBOOK.COM - Untuk diketahui, pandemi merupakan sejarah mengerikan dalam kehidupan umat manusia mirip seperti virus corona. Beberapa pandemi mematikan…

Foto

Sucikan Diri Dengan Berwudhu Cara Hindari Virus Corona, Ini Dibahas Akademik Barat

RIAUBOOK.COM - Virus corona kian menakutkan, berbagai cara dilakukan setiap negara untuk rakyatnya terhindar dari virus mematikan itu. Media…

Foto

Putus Mata Rantai Virus Corona, Riau Tutup Akses Malaysia dan Singapura

RIAUBOOK.COM - Pihak Pemerintah Provinsi Riau memutuskan lockdown atau menutup seluruh akses keluar dan masuk Malaysia dan Singapura untuk memutus…

foto

Pendidikan