Ilustrasi. (net)

Selasa, 23 April 2019 - 06:57 WIB 6990000

15 Polisi Meninggal Dunia Dalam Tugas Pemilu, Begitu Juga 90 Petugas KPPS yang Kelelahan

Share ke BBM

RIAUBOOK.COM, JAKARTA - Sebanyak 15 polisi gugur atau meninggal dunia saat mengamankan Pemilu 2019, demikian Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengungkapkan.

Sementara itu menurut data resmi KPU hingga 22 April 2019, sudah ada 90 petugas kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS) meninggal dunia dan 374 orang lainnya sakit.

Kemudian pihak Bawaslu kehilangan 27 pengawas. Jumlah total yang gugur 132 orang. Mayoritas karena kelelahan.

Proses Pemilu 2019 memang melelahkan.Untuk kali pertama dalam sejarah negeri ini, pilpres dan pileg digelar serentak. Para pemilih mencoblos kertas suara pilpres, DPR, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota, dan DPD sekaligus. Repot? memang.

Namun kerepotan itu tak hanya dihadapi para pemilih. Bayangkan, proses panjang dan melelahkan yang harus dilalui untuk mewujudkan pesta demokrasi lima tahunan ini. Daripengiriman logistik pemilu hingga memastikan kotak berisi surat suara aman hingga tujuan.

Para petugas dan relawan harus menyeberangi sungai dan lautan, menembus hutan, menyusuri jalur teroris, di tengah cuaca panashingga badai. Ada yang menggunakan truk, mobil, sepeda motor, hingga pedati yang ditarik kerbau atau sapi. Tak jarang kendaraan-kendaraan itu mogok di tengah jalan berlumpur. Sapi-sapi pun bisa ngambek dan harus dirayu agar mau maju.

Stresnya pun bukan kepalang. Seorang ketua KPPS di Malang, SU (42) diduga berniat mengakhiri hidupnya. Ia ditemukan keluarganya di dalam kamar dalam kondisi mengalami luka tusuk di perut.

"Korban ditemukan keluarganya di kamar dalam kondisi terluka. Saat dimintai keterangan, korban mengaku capek dan stres karena ada selisih penghitungan terkait suara DPD dan DPRD," kata Kapolres Malang Kota AKBP Asfuri, Sabtu 20 April 2019.

Beban fisik dan mental itu bikin para petugas KPPS kapok."Ini pemilu terkejam. Kalau pola kerjanya tetap seperti ini, saya pikir seribu kali kalau diminta jadi panitia lagi," kata Hari Sutrisno, Minggu 21 April 2019. Ia adalahKetua Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di TPS 41 Kelurahan Sawojajar, Kota Malang.

Harimengisahkan bagaimana dia harus bekerja ekstrakeras bersama rekan-rekannya saat pencoblosan 17 April lalu. Bangun subuh, dia harus sudahsiaga sejak pukul 06.00 WIB mempersiapkan segala kebutuhan pencoblosan. Beban kerja semakin berat saat penghitungan surat suara. Dia harus begadang hingga pukul 04.00 WIB keesokan harinya untuk merampungkan penghitungan suara.

Ratusan dokumen, mulai pencoblosan, rekapitulasi suara dan lainnya harus ditandatangani saat itu juga.

"Pemilu 2019ini jauh lebih rumit dibanding pilkada serentak 2018. Saya terpaksa jadi KPPS karena tak ada yang mau," dia berujar.

Sumber Liputan6

Share ke BBM

100000000
Fazar Muhardi

Berita Terkini

Polisi Sakit Kecapean Kawal Pemilu

Senin, 22 April 2019 - 09:32 WIB

SK EHA Riau Sudah Terbit

Kamis, 18 April 2019 - 11:30 WIB

Gubernur Riau Hanya Coblos Tiga Surat Suara

Rabu, 17 April 2019 - 09:46 WIB

Tahun Ini BAZNas Siak Targetkan Zakat Rp 2,1 M

Selasa, 16 April 2019 - 06:20 WIB

Surat Suara Tercecer di Kampar, Ini Jawaban Bawaslu

Minggu, 14 April 2019 - 19:05 WIB

Ahmad Rizal Sebut DPT Siak Paling Bersih di Riau

Jumat, 12 April 2019 - 11:50 WIB

Cari Judul Berita

Populer



hut kota dumai riauboook

Galeri Pemkab Siak

galeri menanam padi siak


Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia



Banner

Socialize