Apel akbar peringatan hari Santri nasional beberapa waktu yang lalu di halaman Kantor Gubernur Riau

Senin, 31 Oktober 2016 - 20:21 WIB 29300000

Pendidikan Agama Dari Dini Untuk Generasi Masa Depan Berakhlak Mulia

Share ke BBM

GUBERNUR Riau Arsyadjuliandi Rachman mengingatkan pentingnya pendidikan agama dari dini ditanamkan. Karena pendidikan agama ini akan melahirkan generasi masa depan yang berakhlak mulia. Hal ini disampaikan Gubernur Riau saat peringatan Apel Akbar Hari Santri Nasional yang dilaksanakan di Halaman Kantor Gubernur Riau, Pekanbaru pada Kamis (6/10/2016) lalu. Acara ini dihadiri 4.000 lebih santri dari 12 kabupaten/kota di Riau.


Gubri juga mengingatkan para santri dari pondok pesantren (ponpes) di Provinsi Riau harus mampu menunjukkan eksistensi diri dan ikut memberi sumbangsih bagi Bumi Melayu khususnya dan Indonesia pada umumnya. Karena sudah terbukti dari sejarah, banyak tokoh nasional lahir dari lingkungan Ponpes.
Hasil gambar untuk peringatan hari santri nasional di riau
"Hal ini menunjukkan eksistensi santri dalam dunia politik dan kepemimpinan di Indonesia. Ini harus jadi motivasi bagi para santri di Riau untuk terus membangun Indonesia lebih maju ke depannya tanpa lupa akan pendidikan agama,"kata Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman.

Perubahan global begitu cepat terjadi saat ini. Gubernur mengajak santri menanggapinya dengan positif dan tetap mengikuti perkembangan zaman, terlebih pesantren sekarang banyak yang sudah berbasis teknologi.

"Santri juga dituntut menjadi agent of change (agen perubahan). Di zaman persaingan global ini, santri harus bisa menyelaraskan ilmu pengetahuan teknologi (IPTEK) dan tetap menjadi pribadi muslim yang beriman dan bertaqwa,"katanya.

Ditetapkannya hari santri nasional pada 22 Oktober 2015 lalu oleh Presiden Jokowi menuai banyak rasa syukur berbagai kalangan, khususnya dari para santri dan mantan santri yang kini berkiprah di berbagai bidang dalam mendukung pembangunan di tanah air.

Ponpes kini bisa jadi garda depan dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Santri berperan dalam kemerdekaan Indonesia.

Pangeran Diponegoro adalah santri. Banyak santri-santri lainnya yang berjuang membela kemerdekaan Indonesia dari penjajahan di masa lalu. Termasuk KH. Hasyim Asyari selaku pendiri Nahdatul Ulama (NU). Beliau adalah tokoh pesantren yang moderat, pemikir Islam yang tak mau dibujuk penjajah dan tetap teguh memperjuangkan Indonesia merdeka.

Ada yang menganggap pesantren sebagai sarang teroris pada saat ini. Itu adalah pendapat yang benar-benar salah dan wajib kita lawan melalui gerakan santri nasional, katanya lagi.

Sistem pendidikan pesantren memiliki banyak peluang dan kesempatan yang lebih bagi anak bangsa karena kegiatan didalamnya banyak sekali hal-hal positif dibanding sekolah biasa pada umumnya. Berbagai aktivitas dan peraturan yang tersusun secara kompleks dan efisien menunjukkan bahwa sesungguhnya Indonesia dapat menjangkau nilai-nilai moral dan integritas yang memadai.

Seperti pengajian Al-Quran, pengajian kitab, ekstrakulikuler, sekolah berjenjang, kompetisi antar-madrasah, pertukaran pelajar, dan masih banyak lagi. Jika diisi dengan banyak kegiatan positif tersebut, waktu yang tersisa tidaklah sia-sia.

"Para santri berpotensi memberi pengaruh besar terhadap bangsa ini. Kita berharap, santri, dengan karakteristiknya yang mandiri, cinta ilmu, pengabdi, pejuang, ulet, sederhana, bersahaja, dan lainnya, bisa menjadi modal untuk melahirkan tokoh-tokoh besar yang tak hanya memiliki kedalaman ilmu agama, namun juga semangat membangun bangsa dan komitmen pada kehidupan yang penuh kedamaian," tandas gubri.

Hadir pada peringatan hari santri tersebut, Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman, Sekdaprov Riau Ahmad Hijazi, Kapolda Riau Zulkarnaen serta berbagai undangan lainnya.

Dalam rangka memenuhi kebutuhan Nasioanl akan sumber daya manusia yang berkualitas tinggi dalam penguasaan IPTEK, memiliki iman dan taqwa yang kuat, serta terdepan dikawasan ASEAN. Pekanbaru 19/7/2016,Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Riau Mendapat kunjungan dari Yayasan Ummatan Wasathan beserta rombongan Mengenai Pembangunan dan Peningkatan Pesantren Teknologi Riau dan SMK di ruang Rapat lantai dua Disdikbud Prov Riau.

Rapat yang lansung dipimpim oleh Dr.Kamsol dan diwakili oleh Harison selaku Kasubag Umum serta Kasi SMK Busri Octavian.

Sebelumnya Kamsol menyampaikan kebijakan Berkenaan dengan Undang-Undang 23 Tahun 2014 bahwa Pendidikan SD, Paud, serta pendidikan formal dan non formal akan menjadi kewenangan pemerintah kota sedangkan Yang menjadi kewenangan provinsi yaitu SLTA, SMK, dan Pendidikan Khusus dan layanan Khusus tuturnya.

Kunjungan Yayasan Ummatan Wasathan yang lansung dipimpin oleh Marjohan Yusuf menyampaikan beberapa pokok serta visi dari Pesantren Teknologi Riau dan SMK ini untuk mewujudkan lembaga terpilih sebagai pusat pembinaan dan pemberdayaan sumber Daya Manusia yang berbudaya Melayu dan berwawasan IPTEK berlandaskan IMTAQ tahun 2025.

Lembaga Pendidikan Pada Pesantren Teknologi Riau Madrasah Aliyah (MA) Ummatan Wasathan, mulai operasional tahun 2013 dibawah pembinaan kementerian Agama Kota Pekanbaru, SMK Pesantren Teknologi Riau yang mulai beroperasional tahun 2010 di bawah pembinaan Dinas Pendidikan Kab. Kampar dan MTS Ummatan Wasatahan

Kamsol Juga menyampaikan bahwa kami akan berupaya mewujudkan pembangunan Pesantren Teknologi dan SMK, bersinergi serta melibatkan beberapa kalangan khususnya Dewan Pendidikan Riau, dikarenakan Dewan Pendidikan Riau Riau memiliki peran dan wewenang serta jaringan yang cukup luas dalam menaungi yayasan.

Kedepannya kami akan berupaya juga untuk menyampaikan masalah ini khususnya Kemendikbud dan Kemenag agar harapan dan apa yang kita cita citakan bersama terwujud dalam waktu yang telah kita tentukan, tutup kamsol.(Adv/Hms)


Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

Share ke BBM

100000000
Ridho

Berita Terkini

Galeri Foto : Festival Budaya Minangkabau 2016

Minggu, 30 Oktober 2016 - 14:51 WIB

Pembangunan Perumahan dan Pemukiman di Riau

Jumat, 28 Oktober 2016 - 13:58 WIB

Septina Resmi Menjabat Ketua DPRD Riau

Selasa, 25 Oktober 2016 - 11:16 WIB

Sektor Perikanan dan Kelautan Andalan Masa Depan Riau

Jumat, 21 Oktober 2016 - 11:28 WIB

Tenaga Didik yang Berkualitas Mampu Mencetak SDM Handal

Kamis, 20 Oktober 2016 - 12:54 WIB

Modal Kain dan Canting, Dua Pembatik Menjadi Jutawan

Kamis, 20 Oktober 2016 - 12:26 WIB

BRK Salurkan KUR Tepat Sasaran

Jumat, 21 Oktober 2016 - 01:09 WIB

BRK Dapat Penghargaan IHCS Award 2016

Jumat, 09 September 2016 - 00:16 WIB

Ganis PHPL RAPP Harus Profesional dan Mampu Bersaing

Sabtu, 08 Oktober 2016 - 08:56 WIB

Uniknya Kesenian dan Ragam Budaya dalam Satu Panggung

Kamis, 06 Oktober 2016 - 11:14 WIB

Pengembangan Assessment Center BKP2D Provinsi Riau

Kamis, 29 September 2016 - 18:01 WIB

Cari Judul Berita

Populer



hut kota dumai riauboook

Galeri Pemkab Siak

galeri menanam padi siak


Galeri Riau Pustaka Lingkungan Dunia



Banner

Socialize